Contoh Cerpen Bahasa Jawa

cerpen bahasa jawa

Cerpen Bahasa Jawa – Tahukah kalian bahwa cerpen bahasa Jawa adalah sebuah karya sastra dengan bahasa daerah yang sedang dibudidayakan oleh para sastrawan muda.

Sesuai dengan pengertian cerpen sendiri, cerpen ini dibawakan dengan singkat serta padat dan berisi dialog yang penuh dengan bahasa jawa.

Cerpen bahasa Jawa juga memiliki tema-tema yang berkaitan dengan perilaku anak muda hingga kisah percintaannya.

Oleh karena itu, cerpen bahasa jawa ini mungkin bisa dijadikan alternatif bagi yang ingin membaca karya sastra dengan bahasa daerah.


Beberapa Contoh Cerpen Bahasa Jawa

Cerpen bahasa jawa tentunya memiliki tema yang beragam. Tidak jauh berbeda dengan tema cerpen lainnya, hanya penggunaan bahasa saja yang berbeda. Tema nya tidak hanya tentang percintaan, terkadang cerpen juga mengangkat tema tentang suatu kota yang menjadi awal kisah. Berikut ini adalah beberapa jenis cerpen bahasa jawa yang akan dibahas.


1. Cerpen Tentang Percintaan

cerpen bahasa jawa

Tentu saja, cerpen bahasa jawa ini pastinya mengandung alur cerita yang merujuk pada kisah percintaan anak muda. Dengan bumbu pemanis kata-kata mesra yang berbahasa jawa akan membuat cerpen ini menjadi unik.

Contoh :

Aku tangi Seloso isuk ing minggu pertama pas bulan September. Aku wis siyaga telung dina lan bengi iku minangka dendhalku. Aku mbukak lawang lan bingung nalika ndeleng sekelompok wong kumpul ing omahku.

Opo aku mati dina iki? Ah, aku ora mikir.

Banjur aku mlebu ing pawon lan nemoni ibuku sing klambine apik kaya wong sing pingin ngayahi acara. Rambute apik banget lan sandhangane kebaya renda. Aku isih bingung karo kahanan nganti swarane ibune kagetku.

“Sampeyan ngapain neng kene? Cepet siap-siap. Enggal calon mbakmu bakal pingin lamaran. Lali kowe?”

Swarane ibuku nggawe aku meneng maneh. Tegese sawetara sabanjure, aku kudu nganggo klambi kanthi rapih lan ngadhepi kulawarga calon besan.

Ora suwe, kulawarga pancen teka. Karo sawetara wanita kebaya sing nggawa segelintir seserahan, dheweke mlebu omahku. Fokusku mandheg ing gadis ayu karo senyuman manis sing lungguh ing cedhak penganten.

Esemanipun njalari kula mboten purun wangsul malih sareng kamar terus turu. Nanging, wektu iki kau pengin aran kaya aku sing nggawe lamaran ing kene.

Baca Juga: Cerita Sangkuriang


2. Cerpen Tentang Kesedihan

cerpen bahasa jawa

Cerpen bahasa jawa kesedihan adalah tema yang diangkat dari kisah sedih maupun kejadian yang membuat pembaca akan menangis ketika membacanya.

Tema ini biasanya berkaitan juga dengan kisah percintaan namun bisa juga berkaitan dengan kehidupan sosial atau bahkan suatu sejarah yang memiliki cerita sedih didalamnya.

Contoh :

Aku sijine lengen ing meja. Ndhukung sirahku, sing krasa bisa ambruk langsung. Ing ngarepku, ana buku mbukak ing plataran tengah.

Buku kasebut nyritakake sampeyan. Babagan kita. Utawa, bisa uga dakkandhakake, babagan aku sing mikirake tembung ‘kita’ ana.

Tanganku ora gelem ngalih ing nutup buku lan mbalik kagiyatane. Nanging, tangan saiki narik buku luwih cedhak lan nggawa aku menyang kuburan kenangan sing nyedhot dada.

Nilar tembung sing mesthi ana rasa. Pait.

Yen sampeyan mikir, rasa pait kopi paling ala. Coba sampeyan ing posisiku, mungkin sampeyan bakal duwe panemu sing beda.

Makam pengeling-eling aku cepet, amarga mripatku tiwas saka tembung-tembung sing biyen aku aturake menyang indah.

Terasa menyesakkan. Nanging aku ora gelem males.

Rasa iki kenthel karo kenanganmu kaya narkotika kanggo aku. Rasa jero banget yen aku ora gelem ngilangi.

Sampeyan. Minangka kanggo tembung sing mbukak kabeh. Nerangake alesan kenapa pahit minangka tembung sing cocog kanggo aku. Alesan kenapa tokoh ‘Aku’ saiki wis ngadeg kanthi sikil sing gemeter.

Banget. Ya Yen sampeyan ngatasi wong sing pait, mula atiku saya lemes. Iku ndadekake aku wegah kanggo mindhah. Kayane kabeh pikiranku lumpuh.

Sanajan sampeyan ngerti, sampeyan dadi penyebabe.

 


3. Cerpen Tentang Fantasi

cerpen bahasa jawa

Cerpen bahasa jawa dengan tema ini mengangkat tema fiktif atau bahkan alur cerita yang mengandung unsur fantasi atau khayalan. Hal ini disesuaikan dengan tema yang sedang booming ataupun yang sedang digemari.

Seperti kisah percintaan yang berunsur khayalan atau takhayul, metafisika dan sebagainya.

Contoh :

Azkie cilik banjur mlaku ngubengi taman rumah sakit. Dheweke rumangsa bosen mung lungguh ing omahe.

Kajaba iku, dheweke durung ngerti babagan pacelathon wong diwasa ing kene.

Kanggo dheweke kabeh rumangsa aneh.

Penyebaran penyakit saka ibu mbutuhake supaya diajak perawatan ing negara ceri iki.

Sanajan Azkie ora ngerti, penyakit apa dheweke.

“Sampeyan uga lara.”

Azkie sithik mbalik menyang sumber swara lan dheweke nemokake bocah wadon sing isih cilik ora adoh.

“Apa sampeyan lara?” Azkie takon sethithik nalika mriksa praupane bocah cilik mau.

Praupane bocah wadon katon katon cemlorot ing pipine lemu. Bocah wadon kasebut katon apik saengga Azkie rada bingung.

Nanging, Matur suwun dheweke bisa ketemu karo wong sing bisa nganggo basa Jowo.

“Mripatku lara. Aku kudu ngoperasikake. Ngandika kaa-san, aku nandhang operasi sesuk. Nanging, aku wedi.” swarane bocah wadon dadi ngewes.

Azkie sethithik nyedhaki lan narik tangane bocah wadon iku luwih cedhak.

“Apa sampeyan bisa ndeleng aku utawa ora?” Azkie takon, bocah wadon cilik kasebut mangsuli kanthi goyang.

Azkie sithik narik tangan bocah wadon cilik kanggo lungguh ing bangku taman.

“Aku uga wedi,” ujare Azkie. Matane nyawang bocah wadon cilik sing langsung meringati. Utawa, sampeyan bisa uga ngomong staring kosong.

“Ibu ngandika, penyakit saya mudhun saka dheweke. Penyakit iki ora bisa diobati ing negara asli supaya aku digawa ing kene. Sawetara dina, ibu ora ana ing kono. Mung ana sedulur sing ngancani aku.”

“Aku wedi yen bakal dilakokno. Nanging, kakang mulang aku nggawe mikir babagan sing apik sadurunge operasi. ” Azkie ujar dawa.

Ukara Azkie gawe cah wadon ing jejere mesem sithik.

“Apa bisa, mikir babagan sing nyenengake sadurunge operasi? Bakal ora apa-apa, ora?” ujare bocah wadon alon-alon.

Azkie sithik manthuk. Nanging sanalika dheweke ngerti yen bocah-bocah wadon ora bisa ndeleng angguk.

“Ing kene aku arep mulang sampeyan,” Little Azkie nyekel tangane bocah wadon cilik kasebut lan dicekel rapet.

“Aku Azkie, aku seneng karo cheesecake. Aku duwe ibu, bapak lan sadulur sing apik. Muga-muga operasi saya lancar lan bisa mlebu sekolah tinggi favorit ing Indonesia.”

Azkie mesem menyang bocah wadon kasebut banjur nyuwek sirahe bocah wadon mau.

“Sampeyan giliran sampeyan,” ujare Azkie.

Bocah wadon kasebut ragu banjur miwiti kanthi ati-ati.

“Aku Ayane, hobi maca buku. Aku seneng kembang lavender. Aku duwe Ibu, bapak lan mamas. Muga-muga bisa ndeleng normal maneh.”

Azkie nyawang bocah wadon cilik kuwi kanthi erat. Banjur ngambung bathuk bocah wadon mau.

“Azkie seneng karo Ayane. Azkie ngarep-arep supaya bisa bebarengan.”

Baca Juga: Pengertian Cerpen


4. Cerpen Tentang Humor

cerpen bahasa jawa

Cerpen bahasa jawa dengan tema humor ini mengandung unsur yang akan menggelitik dan memancing tawa para pembacanya. Pembahasannya yang ringan membuat tema ini lumayan banyak digandrungi.

Terutama dengan humor yang disesuaikan dengan daerah yang merujuk ke cerita tersebut. Maka, cerita akan semakin menarik.

Contoh :

Aku kumpul karo kanca-kanca sing wis dadi sepi aku suwene 5 taun.

2 wong wis teka, nanging 3 isih ana ing macet.

Aku ngetokake rokok sing langsung ditangkep kothak kasebut dening kanca-kancaku. karo eseman, padha menehi kode sing takon saka rokok aku. kaya utawa ora, aku uga menehi.

“Napa sampeyan seneng korek ing tongkrongan?” takon Andri, salah sawijining kanca sing paling apik.

kula lan Bima guncang kepala ora ngerti.

“Amarga korek iku setengah saka jiwa sing ilang sampeyan.”

Aku banjur kepepet sira nggunakake asbak.

“Sampeyan lagi ngguyu aku maneh ora lucu.”

3 saka kanca sing paling apik pungkasane teka nanging tekane dheweke nggawe aku ngguyu. Dheweke dadi nganggo sandhangan sing padha. Lan dheweke padha ngerti.

“Diem sampeyan.” padha ngomong bebarengan.

Aku isih ngguyu, “Sampeyan seneng upin lan ipin.”

 


5. Cerpen Tentang Persahabatan

cerpen bahasa jawa

Cerpen bahasa jawa dengan tema ini akan penuh dengan pesan serta nilai persahabatan. Di tema ini, pembaca akan dibawa pada pergaulan persahabatan yang menunjukkan bagaimana pergaulan antara anak muda jaman sekarang.

Serta, pembaca juga dibawa paham dengan keadaan pertemanan yang akan senantiasa berubah. Bukan hanya karena emosi yang masih labil namun juga karena rasa ego yang masih tinggi.

Dengan adanya cerpen bahasa jawa dengan tema ini maka pembaca seolah dibawa menelaah masalah yang mungkin saja akan terjadi dalam persahabatan.

Contoh :

Aku ndharat nalika tekan lapangan bandara Soetta. Aroma Petrichor metu lan mlebu irung. Aku ora tau weruh kutha sing paling disenengi iki.

Coba deleng lan mandheg. Mobil abang banget sing aku kenal alon-alon maju lan mandheg ing ngarepku lengkap karo sopir lan penumpang ing jejere dheweke sing ndeleng aku keganggu.

Introduksi, Aku Adhimaha Fiqh. Wong lanang kesat ing antarane telu wong telu. Wong sing lagi lungguh ing ngarepku yaiku Dhimas, lan sing dadi sopir wektu iki yaiku Alga.

Mobil abang iki wis dadi kendharaan setya kita saben wong sing bali saka luar negeri utawa mung kepengin bareng. Kaya sing sampeyan ngerteni, aku dadi tukang ngimpi. Ngimpi sing tansah dak impen yaiku impen sing bakal nggayuh aku menyang jagad iki.

“Ora becik takon ulang-alik ing Soetta. Sampeyan lunga, njupuk bis, qi.” mesem karo Alga yen aku bali karo ngrangkul.

“Sampeyan ora pengin aku njaluk sampeyan milih sampeyan ing sisih tengen terminal, iki mung solusi.” Aku mangsuli kanthi santai.

“Sing sejatine, umume pengin ndeleng sing cetha. Apa sampeyan, Dhim?” Ujar Alga nalika njejarah lengen Dhimas. Sing ditudhung mung siji.

“Wis rampung, intine aku serep. Apa kowe ora kejawab aku?”

“Ya, aku ora kantun bodho, nanging ora bisa ditindakake. Kabeh sing dakkarepake yaiku njupuk ing Soetta. Aku wis ngerti wilayah Soetta wis santai maneh.” Alga sambat maneh.

Aku mencolok kabel USB menyang piranti tape Bluetooth mobil lan nguripake lagu Bruno Mars – Billionare.

Kita telu padha ngrayu lagu kasebut kanthi swara sing ora alon. Gabung karo jendhela mbukak sing amba ndadekake kita tontonan gratis kanggo akeh wong.

Itulah beberapa macam dan penjelasan cerpen bahasa jawa yang dapat dinikmati oleh semua tingkatan usia karena banyaknya tema yang diangkat. Bagi sebagian orang yang kurang paham bahasa Jawa, mungkin agak membingungkan.

Hal tersebut membuat makna yang ingin disampaikan oleh penulis, tidak sampai pada pembaca. Jadi, jika ingin membaca cerpen dengan bahasa jawa hendaknya mengerti dan paham betul agar pesan yang disampaikan dapat dimengerti.

Cerpen Bahasa Jawa

Tinggalkan Balasan