35+ Pantun Betawi : Lucu, Sindiran, Ngajak Ngopi dan Nasehat

Pantun Betawi – Kekayaan suku dan budaya di Indonesia telah menjadi suatu kebanggaan bagi masyarakat Indonesia tersendiri.  Dan setiap suku tersebut pasti memiliki ciri khas nya tersendiri.

Begitupun dengan suku Betawi. Satu diantara ciri khas dari suku Betawi yakni pantunnya. Pantun Betawi telah menjadi identitas tersendiri bagi suku Betawi tersebut.

Dari adanya pantun Betawi ini, membuat suku Betawi lebih mudah dikenal orang. Apalagi sebagian besar suku Betawi tersebut bertempat tinggal di wilayah Jabodetabek.

Dimana wilayah tersebut menjadi pusat dari pemerintahan, industry, dan perkantoran. Hal ini yang juga membuat suku Betawi lebih dikenal oleh masyarakat di seluruh wilayah Indonesia. Jika ada pertanyaan, dimana asal suku Betawi ini tentu orang-orang akan spontan menjawab kalau suku itu ada di Jakarta.

Karena pengenalan suku Betawi ini sangat mudah dan cepat akibat lokasi daerah dari suku tersebut yang berada di sekitar ibu kota negara. Selain itu, faktor dunia perfilman Indonesia juga berperan besar dalam pengenalan suku Betawi ini kepada khalayak umum.

Pantun Betawi


Sejarah Pantun Betawi

Sebenarnya pantun suku Betawi ini terbentuk dari pengembangan pantun Melayu yang terjadi sekitar abad ke-17 sampai 18. Selain itu, pantun Gujarat di abad ke-15 juga turut menjadi salah satu faktor terbentuknya pantun Betawi ini.

Perlu diketahui bahwa sebenarnya pantun Betawi ini merupakan tradisi lisan dari masyarakat suku Betawi tanpa adanya lirik sebelumnya. Bisa dikatakan, penyajian pantun  ini dilakukan secara spontan dengan memperhatikan situasi dan kondisi yang ada.

Jadi, kebanyakan para pelaku pantun ini menggunakan situasi sekitarnya untuk membuat pantun tersebut. Sehingga, setiap pantun ini dikeluarkan pasti mengundang gelak tawa bagi penonton. Karena pantun tersebut sesuai dengan kondisi yang ada saat itu.

Baca Juga: Pantun Buat Mantan


Keunikan Pantun Betawi

Ada beberapa keunikan yang perlu diketahui dalam pantun Betawi ini. Pantun yang telah membawa nama sukunya dikenal oleh seluruh antero Indonesia raya.

Mungkin sebagian orang sudah mengetahui keunikan dari pantun ini. Hanya saja, juga masih banyak masyarakat yang belum mengetahui keunikan dari pantun suku Betawi ini. Adapun keunikan dari pantun ini yaitu:

1. Ada Sebelum Masyarakat Mengenal Tulisan

Pantun Betawi yang menjadi tradisi lisan oleh masyarakat Betawi ini ada sebelum masyarakatnya mengenal tulisan. Hal ini yang menyebabkan cara penyajian pantunnya dilakukan secara langsung. Tentu ini menjadi salah satu keunikan tersendiri dari pantun  ini. Dimana biasanya pantun yang dipentaskan tentu telah melakukan persiapan yang matang.

2. Sebagai Ciri Khas Dalam Tradisi Palang Pintu

Palang pintu ini sendiri biasanya terdapat pada upacara pernikahan atau khitanan yang dilakukan dengan menggunakan adat istiadat suku Betawi. Dan biasanya pantun bahasa Betawi pada tradisi palang pintu ini saling bersautan, antara pihak laki-laki dan perempuan. Bahkan terkadang di sela-sela pengucapan pantun ini juga diselipkan sajian pencak silat juga.


Contoh Pantun Betawi

Pantun yang menjadi tradisi serta ciri khas dari suku Betawi ini telah tersohor se antero Indonesia raya. Siapa yang tidak mengenal pantun dari Betawi ini, pantun ini pernah dipopulerkan oleh komedian Alm.

Sapri di salah satu acara komedi di TV. Pantun yang sangat khas dengan sampirannya “Masak aer biar mateng!” tersebut telah sangat familiar di telinga masyarakat.

Dengan pantun masak air tersebut, banyak dikenal sebagai pantun suku Betawi yang sangat lucu.  Perlu diketahui bahwa pantun dalam bahasa Betawi ini dapat dikembangkan dalam berbagai tema lainnya.

Misalnya, pantun dengan bahasa Betawi tentang cinta, lucu, sindiran, nasehat, dsb. Ingin tahu contoh dari kumpulan pantun dari Betawi lainnya? Simak contoh-contohnya berikut ini!


1. Pantun Betawi Yang Lucu

Pantun Betawi Yang Lucu

Pantun yang lucu tentu dapat digunakan setiap orang dalam kondisi apapun. Bahkan dalam situasi yang sedih sekalipun. Karena diharapkan orang yang bersedih tersebut dapat segera kembali tertawa lagi.

Pantun yang bertemakan lucu ini juga bisa dibuat dalam versi bahasa Betawi. Mau tahu contoh pantun bahasa Betawi yang lucu ini? Berikut contoh-contohnya:

Makan buah salak di sore hari

Buah salaknye dikejar-kejar ame penjualnye

Siape bilang aye dikejar polisi

Aye dikejar noh karna pade mau minta foto

Pesawat terbang menembus awan

Bentuknya hampir sama seekor semut

Banyak orang bilang aye jelek

Nyatanya ratu Elisabeth aje ngejar-ngejar aye

Bejubel orang di depan kantor pos

Banyaknye orang kaya pasir di pinggir pantai

Aye ini emang rada sombong

Yang penting barang yang disombongnye bukan cuma mimpi

Buah semangka merah warnanye

Buah jambu bejibun bijinye

Si eneng berhentilah menangis

Karna abang akan selalu dengan eneng

Libur tlah tiba pergi ke puncak ciawi

Perginye ame keluarga semontor

Kenalin nih aye anak Betawi asli

Aslinye di kebon jeruk

Ikan mujair ikan patin

Pergi memancing di telaga sawangan

Kenapa abang terus menangis?

Abang bukan berubah jadi bencong kan?

Malam minggu pergi ke kota tua

Naik becak keliling kota

Jejimat ape yang apa gunakan

Pagi malang banyak cewek yang tangisin

Siang malam lebah berjibun di taman komplek

Pak satpam makan mie gledek

Bukan karna abang yang cakep

Tapi karna abang banyak duitnye


2. Pantun Menyindir Dalam Betawi

Pantun Menyindir Dalam Betawi

Pantun dalam bahasa Betawi ini juga bisa digunakan sebagai sindiran kepada orang lain. Sindiran ini bisa bersifat positif sebagai mengingatkan atau juga bisa negatif.

Tergantung dari pelaku yang menyampaikannya. Namun, meskipun sindiran bersifat negatif ini pun, akan tidak terlalu membuat orang lain tersinggung. Berikut contoh pantun dalam bahasa Betawi untuk menyindir berikut ini:

Buah durian tinggi pohonnya

Si nenek makan buah kedondong

Kalau cakep janganlah sok sombong

Coba ikutan konten kecantikan sana dong

Malam jumat jangan lupa ikut yasinan

Yasinannya dirumah Pak Qomat

Kamu kurus bukan kurang makan

Kurusmu ini karna selalu mikirin aye kan?

Ke taman Tomang naik odong-odong

Jangan lupa pergi ke taman Tebet juga

Kamu kaya gitu aja tapi kok sombong

Ingat diatas langit masih ada ribuan lapisan langit

Jalan-jalan ke monas di pagi hari

Siangnya jalan-jalan ke matahari

Si abang emang banyak yang nyari

Eh pas ketemuan kok semua pada lari

Beli buah manggis jangan lupa beli duku

Mari mampir ke museum macan

Pacarku ini emang agak lucu

Setia pada gadis cantik pasti diaku jadi keponakan


3. Pantun Bahasa Betawi Untuk Mengungkapkan Cinta

Pantun Bahasa Betawi Untuk Mengungkapkan Cinta

Dalam mengungkapkan cinta kepada pujaan hati juga bisa menggunakan pantun. Bahkan pantun dalam bahasa Betawi juga bisa dibuat yang bertemakan cinta.

Hal ini akan menjadi keunikan tersendiri yang tentunya akan dikenang oleh kedua belah pihak. Penasaran dengan pantun berbahasa Betawi untuk mengungkapkan cinta tersebut? Berikut contoh pantunnya:

Hujan badai di gunung sahara

Banyak orang bersedih olehnya

Rasa cintaku semakin membara

Hanya teruntuk dirimu seorang

Sore-sore ada lampu mati

Enaknya di kamar sambil rebahan

Sudah lama cinta ini kupendam sendiri

Saatnye sekarang aye sampaikan

Abah makan salak setelah minum jamu

Jamunye beli di rumah Bu Saroh

Mungkin rupaku tak sebaik mantanmu

Tapi cinta mereka tak setulus cintaku

Sore hari liat matahari tenggalam di pantai indah kapuk

Perginya bersama enyak yang ku cinta

Cintaku itu setulus cinta abah enyakmu

Aye harap bisa jadi pengganti penjaga untuk dirimu

Minum kopi di kantor yang panas

Seketika hujan turun sangat deras

Kamu perlu tahu apa yang aye rasa

Sayang dan cinta aye tak pernah sirna untukmu

Baca Juga: Pantun Bts


4. Pantun Betawi Saat Upacara Pernikahan

Pantun Betawi Saat Upacara Pernikahan

Saat pernikahan dalam adat istiadat Betawi ini pasti selalu ada tradisi palang pintu. Dimana dalam tradisi tersebut, perwakilan dari kedua belah pihak pengantin akan saling melempar pantun.

Dan ini telah menjadi ciri khas dalam pernikahan adat Betawi. Berikut contoh pantun bahasa Betawi dalam upacara pernikahan, diantaranya:

Naek odong-odong ke pasar ikan

Ambil mujair tambahnin teri

Aye hadir bersama rombongan

Nganterin tuan raje mude nemuin tuan putri

Pergi jalan-jalan ke taman disane

Jangan lupa pamit enyak babe

Kalo betul itu tujuannye

Jangan harap bisa masuk seenaknye

Enyak belanja ke pasar turi

Abang Jojo selalu menemani

Aye dan rombongan udah jauh-jauh kemari

Bilang aje syaratnye, kan aye penuhi

Beli ketoprak se gerobaknye

Sekalian sama abang-abangnye

Berani sekali ande dan rombongan

Syaratnye beri tuan putri kehidupan yang layak

Ondel-ondel nari bersame anaknye

Pak Bogar siang malam nangis nyari bininye

Gue nggak mau tahu rombangan mu ini mau kemane

Yang gue tahu kalau mau masuk kesini wajib permisi


5. Pantun Dalam Bahasa Betawi Sebagai Nasehat

Pantun Dalam Bahasa Betawi Sebagai Nasehat

Pantun dalam bahasa Betawi ini juga bisa digunakan sebagai nasehat. Sama seperti pantun bahasa daerah lainnya. Tentu terdapat beberapa pantun bahasa daerah yang dapat dipakai sebagai sarana nasehat kepada orang lain.

Ketika menyampaikan nasehat dalam bentuk pantun, orang yang dinasehati pun akan merasa tersinggung. Berikut contoh pantun Betawi sebagai nasehat yaitu:

Pak Adi pergi liburan ke Taman Tomang

Tak lupa bawa oleh-oleh untuk tetangganya

Noh adzan udah berkumandang

Jangan HP terus yang dipuja-puja

Pelangi muncul setelah hujan turun

Angin pergi kerumah untuk pulang

Enyakmu banyak berjasa untuk kehidupanmu

Tapi kenape pacarmu yang terus kau sayang?

Mati lampu menyalakan lilin

Lilinnya beli di warung bu Bakar

Biarlah orang berkata kita keluarga miskin

Yang penting kita tak pernah miskin ilmu agama

Main layang-layang hingga menembus awan

Pegang erat gulungan benangnye

Biarpun badanmu mirip binaragawan

Kalau merokok itu semua sia-sia aje

Jalan-jalan ke kepulauan seribu

Tapi sampah terus jadi masalahnye

Mari lestarikan budaya berpantun

Karna ini tradisi kesenian dari budaya Betawi aslinye


6. Pantun Betawi Untuk Perkenalan

Pantun Betawi Untuk Perkenalan

Ketika berkenalan dengan orang baru tentu rasa canggung akan hadir di setiap jiwa orang yang mengajak berkenalan. Takut salah bicara, takut lawan bicara merasa ilfeel, serta yang lainnya.

Namun, ketika perkenalan dilakukan dalam sebuah pantun, tentu berbeda lagi rasanya. Hal ini yang membuat orang Betawi memperkenalkan pantun dalam bahasa Betawi sebagai sarana perkenalan. Berikut contoh pantunnya yakni:

Metik kangkung di kebun Pak Mamat

Dimasak bubur sama enyak di rumah

Kenalin nama aye Rahmat

Tinggalnya di kampung Rawa Condet

Hujan gerimis makan bakwan

Tak lupa colek di sambal petisnya

Salam kenal kawan, aye Dina

Anak Jakarta suku Betawi asli

Ke pasar malam sama enyak

Makan kerak telor enak rasanye

Dewangga itu nama aye

Rawa bebek gang 5 itu rumanye

Beli jeruk di warung Rukmini

Jangan lupa bakwanya juga

Grup B itulah kami

Yang akan memulai presentasi saat ini

Baca Juga: Pantun Buah Buahan


7. Pantun Dalam Bahasa Betawi Saat Lebaran

Pantun Dalam Bahasa Betawi Saat Lebaran

Ketika lebaran tiba, tentu tradisi saling maaf-memaafkan selalu dilakukan oleh setiap orang muslim. Perlu diketahui bahwa tradisi tersebut juga dapat disampaikan dalam bahasa Betawi.

Mau tahu contoh pantun dalam bahasa Betawi yang bisa digunakan saat lebaran? Berikut contoh-contoh dari pantun tersebut, diantaranya:

Siang-siang buat jus blewah

Jangan lupa beri gula secukupnye aje

Maaf dari aye setulus jiwa

Meskipun lebaran tahun ini harus virtual lagi

Jalan pelan-pelan di bawah hujan

Tak lama badan kedinginan

Gak usah minta maaf

kesalahan loe udah gua maafin

Si Rahmat sarapan ketupat

Ayam opor jadi lauknya

Mohon maaf dari gue, mat

Semoga tahun depan masih sama-sama lagi yah


Penutupan

Itulah beberapa pantun Betawi dengan berbagai tema yang bisa digunakan oleh semua orang. Pantun ini sudah jarang digunakan lagi. Oleh karena itu, kelestariannya harus tetap kita jaga semampunya.  

Pantun Betawi

Tinggalkan komentar