Pantun Lucu Jawa

Pantun Lucu Jawa – Sejarah mencatat, pantun adalah bentuk puisi lama yang hadir sejak zaman nenek moyang. Awalnya pantun diadaptasi dari budaya Melayu, namun penyebarannya hingga ke pelosok nusantara membuat jenisnya bertambah.

Diantaranya adalah jenis pantun daerah, yakni pantun Jawa. Memiliki banyak tema, pantun lucu Jawa menjadi yang paling banyak digunakan dalam berbagai kegiatan.


Mengenal Arti dan Sejarah Parikan dan Peseman

Secara sederhana, pantun daerah adalah jenis pantun yang menggunakan bahasa daerah. Tema yang digunakan juga beragam dan dipengaruhi oleh budaya, adat dan kondisi masyarakat dalam daerah tersebut. Seperti pantun daerah lain, pantun Jawa memiliki keunikan tersendiri.

Dalam buku Teori Sastra Jawa, puisi lama atau pantun Jawa dikenal dengan sebutan parikan. Isi parikan berasal dari olah pikir dan reaksi manusia terhadap konteks sosial kehidupan.

Kemudian ditampilkan dalam karya tulis maupun lisan yang difungsikan sebagai wadah kritik terhadap perilaku anggota masyarakat, pemimpin, atau realitas sosial yang sedang terjadi.

Parikan terbagi dalam dua macam, yakni pitutur dan peseman. Pitutur adalah jenis pantun Jawa yang memiliki nuansa serius dengan fungsi sebagai nasehat atau amanah.

Biasanya diucapkan pada acara resmi atau formal. Misalnya sebagai pembuka ceramah agama, pembukaan pidato acara adat, sebagai pembelajaran/pendidikan di sekolah maupun sebagai pesan nasehat kepada seseorang.

Sedangkan peseman merupakan pantun bernuansa humor dengan fungsi candaan atau sindiran. Diucapkan pada acara tidak resmi dan kegiatan sehari-hari.

Misalnya peseman sebagai hiburan sesama teman, sindiran, pantun lucu kepada pasangan dan lain-lain. Agar pembahasan tidak semakin melebar, maka artikel ini akan lebih fokus untuk mengenal pantun lucu Jawa atau peseman.


Ciri-ciri Penulisan Pantun Lucu Jawa (Peseman)

Peseman secara umum memiliki struktur yang sama dengan kebanyakan pantun lain. Selain berciri khas menggunakan bahasa Jawa yang simpel dan lugas, peseman juga tersusun dari kosa kata yang bernuansa humor/lucu. Sebagai mana tujuan utamanya sebagai pantun hiburan. Selain ciri khusus tersebut, peseman juga memiliki ciri umum seperti di bawah ini:

  • Peseman terbagi atas parikan tunggal dan ganda. Parikan tunggal terdiri dari 2 gatra (baris), sedangkan ganda terdiri dari 4 gatra (baris).
  • Setiap gatra memiliki jumlah wanda yang sama. Maksudnya, setiap baris pantun (sampiran dan isi) memiliki jumlah suku kata yang sama.
  • Bait pertama (1 dan 2) berperan sebagai sampiran atau penarik. Sedangkan bait kedua (3 dan 4) berperan sebagai isi pantun.
  • Penggunaan sajak dalam peseman harus sama. Pola ini umumnya berupa aaaa atau abab.

Peseman memiliki susunan kata yang enak didengar dan bermakna lucu. Tidak heran jika pantun ini sangat digemari masyarakat.

Dahulu, mungkin pantun ini hanya sebatas hiburan masyarakat atau selingan candaan pada acara tertentu. Namun pada zaman modern, pantun lucu berbahasa Jawa menjadi lebih diminati dan digunakan dengan lebih umum.

Meskipun menggunakan bahasa Jawa, tapi tidak melunturkan popularitasnya. Terbukti, dari banyaknya unggahan dan tulisan di internet yang membahas tentang pantun ini. Peran sosial media juga berandil besar pada peningkatan minat masyarakat akan bentuk kesusastraan lama ini.


Contoh Pantun Lucu Jawa (Peseman) dalam Berbagai Tema

Pantun lucu berbahasa Jawa atau yang biasa disebut peseman bisa menjadi sarana hiburan, baik bagi pembaca maupun pendengarnya. Pantun jenis ini banyak digunakan untuk menghidupkan suasana, mengambil atensi lawan bicara/publik, atau hanya sekedar bahan bercanda.

Pada zaman modern, pesona peseman tidak lantas luntur, malah sebaliknya. Kaum muda mulai melirik pantun sebagai seni yang tidak lagi dianggap kuno dan jadul.

Pantun modern juga mulai banyak dibuat, baik itu pantun berbahasa nasional Indonesia ataupun berbahasa daerah. Penggunaan kata dalam pantun modern lebih santai dan to the point.

Berikut ini beberapa contoh pantun Jawa yang lucu (peseman) dalam berbagai tema, mulai dari nasehat, romantis/cinta kasih, sedih hingga sindiran:


Pantun Lucu Jawa Nasehat

Pantun Lucu Jawa Nasehat

Peseman memang memiliki kata-kata yang lucu untuk hiburan. Namun, tetap terdapat makna pesan di dalamnya. Pesan tersebut bisa berisi banyak hal. Salah satunya berupa nasehat dan pelajaran kehidupan.

Penyampaian nasehat melalui pantun yang lucu akan lebih cepat diterima oleh pendengar. Biasanya peseman bertema nasehat digunakan oleh pemuka adat dalam pembukaan ceramah atau pidato.

Selain sebagai kesenian Jawa yang harus dilestarikan, penggunaan pantun pada kegiatan tersebut bisa untuk menghidupkan semangat audien. Pada ceramah keagamaan pantun jenis ini digunakan sebagai media dakwah. Beberapa contoh pantun lucu Jawa dengan tema nasehat sebagai berikut:


Pantun Lucu Jawa 2 Baris

Kesel kerjo iso dadi lebur dosa

Nek niate badan Lillahi Ta’ala

Manuk emprit menclok pager

Mulang murid murih pinter

Dolan iku sesok rame sesok sepi

Yen sangguh yo lakoni, ra sanggup ditinggal ngopi

Ngasah arit nganti landhep

Dadi uwong kudu sregep

Tawon madu ngisep sekar

Calon ibu kudu sabar

Wedang jeruk tanpo gula

Ojo sok umuk tanpo guna


Pantun Lucu Jawa 4 Baris

Manuk glathik nuthuli padi

Mabur limo teko ping pitu

Luweh becik netepi janji

Luwih alo janji sing palsu

Isuk-isuk goreng kentang

Direndem bumbu kakean banyu

Dadi wong ojo suka nantang

Yen diwaneni ojo mlayu

Nek wes duwe sukurono

Nenk durung teko entenono

Nek wes lungo yo lalekno

Nek ilang cepet ikhlasno

Sego ponar karo sambal

Dimangan penganten anyar

Dadi murid ojo nakal

Kudu duwe ati sabar


Pantun Lucu Jawa Romantis

Pantun Lucu Jawa Romantis

Contoh lain pantun lucu Jawa dengan tema sehari-hari adalah peseman romantis. Tema ini adalah yang paling banyak dicari dan diminati.

Tema percintaan dan romansa cocok untuk usia remaja hingga dewasa. Konteks romantic setiap orang berbeda, jadi tidak perlu khawatir dianggap mengkopi orang lain.

Pantun Jawa lucu dan romantis ini banyak digunakan untuk menyampaikan perasaan terpendam pada orang lain. Misalnya rasa suka pada pasangan atau pacar.

Mengutarakan isi hati menggunakan pantun dengan kata-kata berbahasa Jawa yang manis bisa untuk meluluhkan hati pujaan. Berikut ini beberapa contohnya:


Pantun Lucu Jawa 2 Baris

Pitik cilik nothol upa

Jelek sitik aku trima

Buto ijo mangan ketupat

Ra duwe bojo ora sambat

Bayeme wes kuning-kuning

Ayeme yen wis iso nyanding

Kembang suket mekar pas sore

Awakku mumet mikir e kowe

Mangan gethuk badane lemu

Senajan ngantuk tak enteni chatmu

Wedang bubuk gula Jawa

Yen kepethuk ati roso lega

Pasar Kodar nang arep tugu

Atiku ambyar mergo senyummu


Pantun Lucu Jawa 4 Baris

Jangan kates jumlah e papat

Tuku jamu dicampur lan madu

Wes ora usah kakean sambat

Jodohmu iku sebenere awakku

Mas Tejo tuku belati

Belati digawe motong gurami

Masio kowe nyangkal ning ati

Awakku pancen cinta mati

Nyiram wedhus kangngo banyu

Wedhuse mlaku kecocok paku

Ora ngurus opo Jawabmu

Pokok awakku tetep I love you

Golek paku nang omah e Santi

Kanggo nyambung kayu rapet

Kowe ojo sampe nganti lali

Mergo awakku tresno banget


Pantun Lucu Jawa Ngenes / Sedih

Pantun Lucu Jawa Ngenes : Sedih

Berkebalikan dengan tema sebelumnya, kali ini pantun lucu Jawa bernuansa ngenes atau sedih. Meskipun pantun masih bernada lucu tapi pesan tersirat di dalamnya mengandung perasaan sedih.

Jika didengarkan secara seksama, peseman ngenes ini ibaratnya senyum dibalik tangis. Pantun jenis ini bisa digunakan untuk hiburan bersama teman.

Apalagi jika dalam lingkaran pertemanan ada yang memiliki nasib percintaan serupa. Beberapa contoh peseman bertema sedih dapat di lihat di bawah ini:


Pantun Lucu Jawa 2 Baris

Pohon gedhang dicacah telu

Cintaku terhalang kumise bapakmu

Nelongso hati iki rasane

Sing tak tresno ono sing duwe

Sego pecel mangan karo tempe

Duwit ra nyekel pacar ra duwe

Jogja malang sidoarjo

Kadung sayang ora wani kondo

Tuku ninja jebule milih vespa

Uwes tresna nanging ono wong liya

Iso ngender ora iso ndemung

Iso jejer ora iso nembung

Ono dendhang atase suling

Iso nyawang ra wani nyanding

Ngetan bali ngulon

Tiwas edan ora kelakon

Pitik walik jambul wulung

Dikirik wadul maring kakung

Ono gendhang ra ono suling

Iso nyandang ra iso nyanding


Pantun Lucu Jawa 4 Baris

Malem jumat udan gerimis

Enak gawe ngopi mangan gorengan

Tak sawang mesem e pancen manis

Sayang koe ra gelem dijak balikan

Isuk-isuk cuaca cerah

Golek kerjoan sing barokah

Koncone wes ampun nikah

Lah awakku ngelamar ae susah

Dino Sabtu iku yo malem Minggu

Lungo dolanan bareng pasangan

Rindu menyayat arep ketemu

Tapi yo kelingan wes dadi mantan

Dolan nang Semarang

Tanggal limo las

Wis kadung sayang

Ora digagas

Suwe ora mangan ketan

Ketan dicampur durian

Suwe ora ketemu mantan

Ketemu pisan bagi undangan

Buah klopo digawe jus

Dicampur susu ambek madu

Sing jomlo gawe status

Malam Minggu jare klabu

Sore-sore mangan buah duku

Mangan karo kue putu

Delok awakmu loro atiku

Dadi mantan pancen luwih ayu

Main sepedaan kecocok paku

Ban e bocor  malah diguyu

Senajan kowe ninggalke aku

Tetep tak sayang sak kuate atiku


Pantun Lucu Jawa Saru

Pantun Lucu Jawa Saru

Khas orang Jawa timuran yang cenderung blak-blakan dalam berbicara, konsep serupa juga ditemui dalam penulisan pantun lucu Jawa bertema saru.

Pantun jenis ini tersusun atas kata-kata yang sedikit saru bila diucapkan. Namun tidak perlu khawatir terdengar aneh, pasalnya peseman jenis ini biasanya dilontarkan hanya sebagai candaan.

Pada lingkungan pertemanan yang cukup dekat satu-sama lain, berbicara dengan campuran kata umpatan bukan lagi hal tabu. Apalagi bagi masyarakat Jawa bagian timur.

Tanpa maksud untuk merendahkan, peseman saru ini dibuat semata-mata hanya demi hiburan. Beberapa contoh peseman saru dapat dilakukan seperti di bawah ini:


Pantun Lucu Jawa 2 Baris

Sambel trasi wadahe kresek

Awake seksi irunge pesek

Pitik walik nguntal watu

Wis gaya molak malik tetep ora metu

Udan deres campur kilat

Otak ngeres adik e njengat

Sambel trasi campur terong

Awak e seksi bathuk e kosong

Mbah kakung putune ayu

Arep tak tembung malah mlayu

Dino kemis wayahe ketemu mantan

Yen lelaki tanpo kumis iko ra tampan


Pantun Lucu Jawa 4 Baris

Nang Amazon numpak ninja

Kucing garong main jaran poni

Awakku suudzon karo adinda

Kakean meneng op owes dihamili

Mlaku-mlaku karo koncoan

Mancing iwak nganggo kayu

Ra sengojo delok wong pacaran

Sing lanang elek sing wedok ayu

Palembang kaline banjir

Mergo wes masok musim udan

Mantan iku ojo mbok pikir

Seng segel akeh gelem jadian

Tuku pete nang pasar turi

Ono konco ngombe cendol

Saiki wayae ngopi

Seng jual rondo ayu bahenol


Pantun Lucu Jawa Sindiran

Pantun Lucu Jawa Sindiran

Pantun lucu Jawa atau peseman sindiran berisi kata-kata lucu namun dengan makna sindiran. Tidak jauh berbeda dengan pantun nasehat, sebenarnya pantun ini juga sarat akan petuah. Tapi penyampaiannya dengan gaya yang berbeda, yakni melalui sindiran.

Peseman sindiran merupakan hasil dari pemikiran terhadap kejadian-kejadian yang dialami manusia. Misalnya dalam tatanan kehidupan. Apabila ada hal yang tidak sejalan dengan norma dan adat-istiadat masyarakat, maka akan dibuat pantun sindiran.

Tujuannya untuk mengingatkan objek yang bersangkutan. Dengan menggunakan kata-kata lucu, sindiran dalam bentuk pantun terdengar lebih menarik tanpa menyakiti lawan bicara.

Beberapa contoh pantun lucu berbahasa Jawa dengan tema sindiran dapat dilihat di bawah ini:


Pantun Lucu Jawa 2 Baris

Pitik blorok manak papat

Jare kapok malah nekat

Ustad Somad ceramah ing Jawa Timur

Ojo sok kuat lek atine ajur

Kowe lungo gowo kenangan

Teko maneh gowo undangan

Nandur pari dipager boto

Kadung tak pacari rabi karo wong liyo

Tomate di iris-iris

Sambate ora uwis-uwis

Yen cilik ora penak

Melu balik ora kepenak

Mangan peyek diremet-remet

Yen ngenyek ojo kebanget-banget

Kembang menur tanam pinggir sumur

Yen wes makmur ojo lali karo sedulur

Tawon ngentup siseh gulu

Pejabat korup ojo ditiru

Ono kodok ketatap mejo

Yen wes madok ra inget konco

Tukang parkir sibuk wedangan

Sing terus dipikir sibuk gendakan


Pantun Lucu Jawa 4 Baris

Tuku sego nang pasar welirang

Tekan omah mangan ketan

Eh aku cuma pengen bilang

Yo opo kabare mas mantan?

Kembang dahlia kembang krisan

Digowo angin sampek Kalimantan

Percuma awakku duwe perasaan

Nek koe ra ngasi kesempatan


Penutup

Demikian info seputar peseman, yakni pantun lucu Jawa yang banyak digunakan untuk membangkitkan suasana. Tidak hanya pantun jenaka kosong tanpa makna, peseman merupakan bentuk hiburan yang di dalamnya terdapat pesan moral.

Pesan tersebut bisa dalam bentuk nasehat ataupun sindiran yang dibungkus dengan kata-kata lucu agar mudah diterima oleh pendengarnya.

Pantun Lucu Jawa 

Default image
Fajar
Halo saya Fajar, seorang freelance yang suka menulis informasi terbaru tentang perkembangan teknologi dan referensi seputar edukasi.

Leave a Reply

error: Content is protected !!