SENI TARI: Pengertian, Sejarah, Unsur, Fungsi dan Penjelasannya

seni tari

Seni Tari – Seni tari merupakan bagian dari kesenian yang bisa ditemukan di seluruh dunia. Indonesia sendiri memiliki berbagai jenis kesenian tari yang dapat ditemukan di berbagai daerah.

Setiap tarian dari berbagai daerah pun juga akan memiliki gerakan dan arti yang berbeda. Tidak heran bila pada akhirnya kesenian Indonesia begitu beragam dan menarik. Namun bagaimana sebenarnya kesenian tari dapat terbentuk? Simak ulasannya berikut:


Mengenal Asal Muasal Tarian

Tari Serimpi Jogja

Tarian memang menjadi budaya yang dimiliki hampir diseluruh dunia. Tentu Indonesia menjadi salah satu yang memiliki keberagaman kesenian tari.

Bahkan beberapa tarian di Indonesia juga berhasil mendunia seperti halnya Tari Kecak, Tari Saman atau bahkan Tari Remo.

Namun tentunya pertanyaan terkait dari mana seni tari berasal masih menjadi pertanyaan beberapa orang. Bila ditelisik dari berbagai penemuan para peneliti maka dapat disimpulkan bahwa tarian berasal dari budaya Mesir pada masa yang bahkan lebih dari 30.000 tahun yang lalu.

Hal ini dapat dibuktikan oleh arkeolog berdasarkan lukisan-lukisan yang ada di gua-gua. Lukisan ini sendiri menggambarkan gerakan tubuh para penari. Melalui kesenian tari ini bahkan disebutkan sebagai bentuk komunikasi yang dilakukan orang zaman dulu.

Bahkan selain

Pada masa itu manusia mengembangkan tarian tanpa adanya musik namun, gerakan tetap tercipta. Memutar, berpencar maupun ansambel menjadi gerakan umum yang sering dilakukan para penari. Setiap negara pun juga memiliki ciri khasnya masing-masing.

Seperti halnya di Yunani kuno yang cenderung menampilkan tarian yang sudah memiliki koreografi tertentu. Tidak jarang tarian-tarian yang ditampilkan ini juga menggambarkan peradaban pada Yunani masa itu.

Sedangkan adanya perpaduan antara tarian dan penyanyi sendiri mulai muncul pada abad ke-6 di Prancis. Pada saat itu gerakan yang ditarikan akan diiringi oleh penyanyi dan dikoreografikan dengan lebih unik.

Baca Juga: Tari Aceh


Sekilas Tentang Sejarah Tari di Indonesia

Sekilas Tentang Sejarah Tari Di Indonesia

Seperti yang diketahui seni tari di Indonesia cukup beragam. Bahkan hampir di setiap daerah memiliki kesenian tari yang berbeda. Tentunya setiap perbedaan ini juga tidak terlepas dari adanya budaya pada zaman dahulu.

Bahkan bila dilihat secara keseluruhan sebenarnya perbedaan ini terjadi karena adanya pengaruh dari setiap zaman. Hal ini pada dasarnya merupakan sebuah penyesuaian sosial budaya yang dilakukan oleh masyarakat.

Sejarah tari sendiri dalam masyarakat sebenarnya dimulai pada masa era primitif. Pada era ini kesenian tari melambangkan berbagai hal yang berbau magis. Beberapa daerah menggunakan tari-tarian untuk upacara adat.

Gerakan tari pun juga mendapatkan pengaruh yang cukup signifikan pada era Hindu Budha. Para pedagang yang datang dari beragam suku budaya pada akhirnya menjadi faktor paling utama yang memberikan dampak pada gerakan tari pada era ini.

Masuknya Islam juga membawa pengaruh pada gerakan tari di Indonesia. Biasanya tarian pada era ini akan dilakukan untuk menyambut hari raya Idul Fitri.

Sayangnya perkembangan tarian di Indonesia sempat terhenti pada masa penjajahan. Terjadinya kekacauan pada masa yang menjadi penyebab kesenian sempat berhenti berkembang.

Namun, meskipun begitu pada beberapa acara kerajaan biasanya tarian tetap ditampilkan sebagai pertunjukkan. Tentunya perkembangan signifikan terjadi setelah masa penjajahan.

Tarian menjadi satu lambang kesenian di Indonesia yang terus berkembang mengikuti zaman sebagai budaya nasional.


Mengenal Properti Tari

Mengenal Properti Tari

Berbagai keragaman tari yang ada di seluruh dunia pastikan juga memiliki ciri khasnya sendiri. Begitu juga dengan Indonesia yang seringkali memiliki ciri khas pada properti yang digunakan, tentunya selain gerakan tari yang beragam.

Adanya ciri khas ini pada dasarnya memiliki makna yang berbeda untuk membuat gerakan tarian semakin indah saat ditampilkan.

Properti tari pun pada dasarnya akan digunakan sesuai dengan fungsi serta kecepatannya supaya bisa disesuaikan penari dengan gerakan. Lalu, apa saja sebenarnya properti yang sering digunakan dalam seni tari? Berikut 5 diantaranya:

1. Selendang

Tentunya selendang bukan lagi benda asing pada seni tari. Selendang seringkali digunakan sebagai properti tari baik oleh laki-laki maupun perempuan. Biasanya selendang akan disampirkan pada pundak atau bahkan diikatkan pada pinggang.

Tarian Indonesia yang menggunakan selendang sebagai properti sendiri bisa dilihat pada tarian Remo, Tari Merak, Tari Topeng dan lain sebagainya. Selendang ini sendiri biasanya difungsikan untuk membuat gerakan tari tampak lebih anggun dan indah.

2. Parang

Parang juga seringkali digunakan sebagai salah satu properti dalam seni tari. Pada penggunaannya sendiri parang digunakan dalam tarian tradisional yang identik dilakukan oleh pria. Tari Mandau serta Tari Kataga adalah dua dari berbagai tarian yang menggunakan piring sebagai propertinya.

3. Piring

Properti lain yang digunakan dalam tarian adalah piring. Penggunaan properti ini sendiri digunakan dalam Tari Piring yang berasal dari Sumatera Barat.

Biasanya seorang penari akan membawa piring pada kedua tangan dengan gerakan yang anggun serta dengan trik khusus. Tarian lain yang menggunakan piring sebagai propertinya adalah Tari Lilin.

Baca Juga: Tari Andun

4. Kipas

Kipas menjadi properti lain yang sering digunakan oleh penari dalam pertunjukkan kesenian. Properti ini sendiri digunakan pada Tari Legong, Tari Serimpi serta tentu saja Tari Kipas.

Biasanya kipas yang digunakan sebagai properti dalam tarian ini adalah kipas dengan bahan rotan serta kain dengan corak yang cantik. Tentunya setiap gerakan nantinya juga akan memberikan keindahan yang menawan dari tarian yang ditampilkan penari.

5. Tombak

Tombak juga menjadi properti yang sering digunakan oleh penari dalam tarian tradisional. Bahkan properti satu ini seringkali menjadi properti yang digunakan oleh berbagai gerakan tari dari benua lain.

Biasanya tarian yang menggunakan tombak sebagai propertinya akan dilakukan oleh laki-laki.

Indonesia sendiri pun juga memiliki tarian tradisional yang menggunakan tombak sebagai propertinya. Tari Sere serta Tari Serimpi adalah dua dari berbagai jenis tari tradisional daerah di Indonesia yang menggunakan properti ini.


Pola Lantai dalam Tari

Pola Lantai Dalam Tari

Selain menguasai setiap gerakan dalam tarian, seorang penari pun juga harus memahami bagaimana pola lantai dilakukan. Melalui pola lantai inilah nantinya seorang penari bisa bergerak dengan lebih teratur sehingga gerakan tampak lebih menarik.

Pada seni tari sendiri, pola lantai dalam dibagi menjadi 4 titik utama. Lalu, apa saja sebenarnya pola yang biasa digunakan dalam kesenian tari? Simak 4 ulasannya berikut untuk lebih jelasnya:

1. Lurus Horizontal

Pada pola lantai pertama yang dapat dilakukan oleh penari adalah lurus horizontal. Tarian yang menggunakan pola lantai ini nantinya menghancurkan penari berjajar dari kiri ke kanan ataupun sebaliknya dengan posisi duduk, berbaring, jongkok maupun berdiri.

Jenis pola ini sendiri melambangkan hubungan antara alam dengan manusia yang memiliki posisi sejajar. Bila diartikan maka, dapat disimpulkan bahwa manusia serta alam adalah makhluk yang saling membutuhkan.

2. Lurus Vertikal

Lurus vertikal menjadi pola lantai berikutnya yang seringkali digunakan dalam mengatur posisi penari. Biasanya seorang penari akan berdiri berjajar dari depan ke belakang atau pun sebaliknya. Pola lantai ini sendiri menggambarkan hubungan antara sesama manusia.

3. Lurus Diagonal

Pola yang membentuk lurus dengan menyudut pada satu sisi kanan maupun kiri menjadi pola lantai berikutnya yang sering digunakan. Jenis pola lantai ini adalah lurus diagonal. Pada pola ini memiliki makna kekuatan atau pun kedinamisan sebagai lambang masyarakat.

4. Garis Lengkung

Jenis pola terakhir yang biasa digunakan dalam gerakan tari adalah pola garis lengkung. Biasanya gerakan ini akan dilakukan dalam satu pola yang melengkung cembung, cekung atau bahkan membentuk lingkaran.

Tentunya dengan adanya gerakan yang dilakukan secara serentak oleh para penari dalam pola ini maka, gerakan indah akan didapatkan dalam suatu pertunjukkan. Pada jenis pola ini sendiri juga biasanya menampilkan gerakan unik yang membuat tarian tampak lebih indah.


Menilik Gerakan dalam Kesenian Tari

Menilik Gerakan Dalam Kesenian Tari

Pada setiap gerak tarian tentu juga memiliki maknanya masing-masing. Adanya gerakan ini pun juga berbeda-beda pada setiap daerah. Namun, secara harfiah gerakan tari sendiri memiliki jenis gerak yang berbeda. Berikut ini adalah 4 jenis gerak seni tari yang digunakan dalam kesenian tari:

1. Gerakan Murni

Jenis gerakan tari yang pertama adalah gerak murni yang pada dasarnya gerakan ini tidak memiliki makna tertentu. Biasanya setiap gerak murni ini dilakukan tanpa difungsikan untuk melambangkan makna dari tarian yang tengah dilakukan oleh penari.

2. Gerakan Maknawi

Gerakan berikutnya adalah maknawi yang memiliki pengaturan berseberangan dengan gerak murni. Pada gerakan yang dilakukan secara maknawi akan melambangkan suatu keadaan maupun bersinggungan dengan makna tarian. Biasanya gerakan ini digunakan dalam tarian tradisional maupun klasik.

3. Gerakan Stilatif

Stilatif adalah jenis gerakan berikutnya yang biasanya muncul dalam kesenian tari. Pada gerakan ini biasanya telah mengalami pengembangan sehingga menghasilkan gerakan tari yang lebih indah.

4. Gerakan Distortif

Distorsif menjadi proses stilatif yang dilakukan untuk pengembangan gerak tari dimana gerakan akan dilakukan perombakan. Tentunya setiap proses ini akan dilakukan untuk menciptakan gerakan yang lebih indah dan terstruktur.

Baca Juga: Tari Baksa Kembang


Menilik Berbagai Fungsi Kesenian Tari

Menilik Berbagai Fungsi Kesenian Tari

Berbagai gerakan tari yang ada di dunia tentunya memiliki keunikannya sendiri, entah dari gerakan, makna atau bahkan properti yang digunakan. Setiap gerakan tari pun juga tentu memiliki maknanya tersendiri.

Apalagi dengan telah lamanya tarian sebagai bentuk kesenian budaya sejak zaman dahulu. Lalu, apa saja fungsi dari seni tari? Berikut ulasannya:

1. Sebagai Sarana untuk Hiburan

Tentunya fungsi dari seni tari ini digunakan sebagai sarana untuk hiburan. Apalagi di era modern ini yang seringkali menampilkan tarian dalam suatu pertunjukkan baik nasional maupun internasional.

Fungsi kesenian tari sebagai sarana hiburan pun pada dasarnya juga sering dilakukan pada zaman dahulu khususnya pada masa kerajaan kuno. Pada masa-masa itu kesenian tari seringkali digunakan untuk hiburan untuk raja-raja.

2. Untuk Sarana Pendidikan

Kesenian tari pun juga menjadi sarana untuk memperkenalkan budaya kepada masyarakat khususnya anak muda. Tentunya hal ini juga menjadi cukup penting untuk memperkenalkan dan melestarikan budaya di Indonesia.

3. Untuk Upacara Adat

Fungsi utama dari seni tari ini sendiri seringkali sebagai upacara adat dalam suatu daerah. Hal inilah kemudian yang membuat setiap gerakan, properti atau bahkan makna dari tarian tradisional di Indonesia beragam.

Itulah tadi sekilas tentang seni tari yang menjadi salah satu kesenian dunia. Keberagaman gerakan, properti serta makna yang ada dalam setiap tarian menjadi hal yang membuat tarian terus dilestarikan oleh setiap daerah.

Seni Tari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.