Senjata Tradisional Aceh

Senjata Tradisional Aceh – Apakah kalian tau, ternyata Aceh masih mempunyai senjata tradisional yang masih eksis hingga sekarang. Lalu apa saja Macam-Macam Senjata Tradisional Aceh dan seperti apa gambarnya? Simak penjelasan dibawah ini ya!

Aceh merupakan salah satu provinsi yang ada di Indonesia, dimana wilayah tersebut tidak akan pernah lepas dari kebudayaan yang sudah melekat pada masyarakatnya. Berbagai macam jenis kebudayaan dengan memiliki corak Melayu yang sangat khas dan juga kuat

Aceh juga masih memiliki warisan yang masih tetapi lestari sampai sekarang, yakni senjata tradisional. Biasanya macam-macam senjata tersebut dapat kita jumpai pada acara-acara atau ritual yang sedang berlangsung. 


Macam-Macam Senjata Tradisional Aceh

Pada awalnya senjata tradisional Aceh digunakan untuk berburu atau biasanya juga digunakan sebagai alat untuk mempertahankan diri dari serangan hewan buas. Tetapi seiring perkembangannya senjata tradisional juga dapat digunakan sebagai alat berperang melawan penjajah, yakni bangsa Portugis dan juga bangsa Belanda. 

Beberapa jenis dari senjata tradisional Aceh mempunyai hubungan erat dengan kesultanan Aceh, senjata tersebut adalah senjata Rencong dan juga Sanjaya Peudeung. Dimana pada zaman masa pemerintahan dari Sultan Ali Mughayat Syah atau sultan pertama di Aceh, senjata tersebut digunakan untuk menikam lawan jenis. 

Sedangkan untuk senjata Peudeung digunakan untuk mencincang atau mencabik-cabik lawan. Sehingga kedua senjata tersebut menjadi identitas dari kebudayaan yang melekat, yakni sejak abad ke-12 Masehi.  Berikut ini 13 Senjata Tradisional Aceh, Gambar dan Penjelasannya!

 

No Senjata Tradisional Aceh
1 Rencong
2 Rencong Meukuree
3 Peudeung
4 Peudeung Tumpang Jingki
5 Peudeung Ulee Meu-Apet
6 Peudeung Ulee Tapak Guda
7 Siwah
8 Reuduh
9 Meucugek
10 Meupucok
11 Pudoi
12 Bambu Runcing
13 Cannon Sri Rambai ‘Iskandar Muda’

 

  • Rencong

Contoh Senjata Rencong
Contoh Senjata Rencong
http://kebudayaan.kemdikbud.go.id/

Rencong merupakan senjata tradisional yang digunakan pada zaman kesultanan Aceh, yakni pada saat masa pemerintahan Sultan Ali Mughayat atau Sultan Pertama Aceh. Rencong akan selalu ada disana dan terselip di ketinggian sultan, biasanya Ulee Balang dan masyarakat akan menggunakan rencong sebagai senjata untuk pertahanan diri. 

Rencong juga senjata yang sangat terkenal dari Aceh, dimana senjata tersebut memiliki makna yakni bukan hanya sekedar benda tajam, tetapi sebagai alat untuk dapat mempertahankan diri dan menghadapi musuh atau hewan buas pada saat berburu dihutan. 

Orang Aceh sendiri menganggap bahwa rencong merupakan sebuah keagungan, rencong merupakan martabat dan rencong juga melandasi semangat orang Aceh. Karena rencong tidak akan pernah luput dari makna dan juga falsafah hidup masyarakat Aceh. 

Bentuk dari senjata rencong adalah seperti pedang, tetapi memiliki ukuran yang lebih kecil, seperti pisau tetapi lebih besar dari pisau. Senjata ini terlihat runcing pada bagian ujungnya dan memiliki semacam lengkungan yang ada di pangkal atau gagangnya. 

Pada zaman dulu para petinggi dan juga orang terpandang di daerah Aceh akan menggunakan rencong dengan ganggang yang terbuat dari bahan tanduk, gading gajah atau bahkan menggunakan emas. Sehingga keagungan senjata rencong memang sudah dipercaya memiliki efek bagi pemiliknya. 

Rencong memiliki variasi yakni antara 10 sampai dengan 50 cm jika diukur dari bagian tajam hingga pangkalnya senjata. Pada bagian yang tajam yang di ujung rencong tersebut memiliki sarung yang diciptakan dengan tujuan untuk melindungi pemakaian ketika pemakai tersebut menyelipkannya pada bagian depan perut. 

Masyarakat Aceh menganggap rencong memiliki makna tentang perjuangan, keberanian, dan juga kepahlawanan. Hal ini berawal dari sejarah pada saat era penjajahan dari kolonial Belanda, dimana pada saat itu setiap orang yang ada di Aceh baik itu perempuan ataupun pria pasti akan menyisipkan rencongnya ketika peperangan. 

Meskipun perang tersebut sudah berlalu, tetapi makna dari senjata rencong tetap dipercaya oleh masyarakat Aceh. Sehingga rencong sekarang masih dimaknai sebagai simbol dari keberanian, kekuatan, dan juga ketangguhan yang tidak bisa dipisahkan sebagai bagian dari kebudayaan nasional.

  • Rencong Meukuree

Contoh Senjata Rencong Meukuree
Contoh Senjata Rencong Meukuree
https://pdbifiles.nos.jkt-1.neo.id

Rencong Meukuree merupakan salah satu jenis senjata tradisional Aceh yang mempunyai ciri khas yakni berupa motif hiasan yang ada pada mata rencong. Hiasan tersebut berbentuk gambar-gambar hewan seperti ular, lipan dan lain sebagainnya.

Sehingga rencong tersebut termasuk kedalam salah satu jenis kebudayaan dengan nilai seni yang tinggi. Untuk cara penggunaan dari senjata rencong meukuree adalah sama dengan penggunaan senjata tradisional lainnya.

  • Peudeung

Contoh Senjata Peudeung
Contoh Senjata Peudeung
https://i.pinimg.com

Peudeung merupakan senjata jarak dekat yang biasanya digunakan oleh masyarakat Aceh untuk berperang. Senjata ini memiliki ukuran yang lebih panjang jika dibandingkan dengan dua senjata lainnya yakni rencong dan susah. 

Peudeung adalah nama lain dari pedang dengan gaya khas kebudayaan Aceh. Berdasarkan sejarah yang pada, para pejuang dahulu menggunakan senjata ini sebagai pasangan dari senjata rencong. Jika rencong digunakan untuk menikam lawan, maka peudung akan digunakan untuk menebas dalam pertempuran yang ada pada jarak dekat.

  • Peudeung Tumpang Jingki

Contoh Senjata Peudeung Tumpang Jingki
Contoh Senjata Peudeung Tumpang Jingki
https://pdbifiles.nos.jkt-1.neo.id

Peudeung tumpang Jingki adalah  senjata tradisional Aceh yang mempunyai keunikan yakni berupa gagang pedang yang terbuka. Peudeung tumpang jingki merupakan senjata  jarak dekat yang terbuat dari baja dengan campuran warna hitam. Sehingga akan menghasilkan pedang yang tajam, padat dan juga tebal. 

Desain dari pedang ini juga terlihat simpel, tetapi senjata tersebut memiliki manfaat dan perubahaan jika digunakan pada saat pertempuran. Pedang tersebut tidak akan goyah jika menghadapi pedang lainnya yang berukuran tipis. Hal ini dikarenakan pedang tersebut mempunyai bentuk yang besar dan juga tebal.

  • Peudeung Ulee Meu-Apet

Contoh Senjata Peudeung Ulee Meu
Contoh Senjata Peudeung Ulee Meu-Apet
https://goodminds.id

Peudeung Ulee Meu-Apet juga memiliki karakteristik pisau baja yang panjang dan juga tajam, tidak berbeda dengan peudeung tumpang Jingki. Peudang Uleu Meu-Apet cocok digunakan sebagai alat untuk menggertak lawan dari jarak yang lumayan jauh. 

Nama Apet memiliki arti yakni mempertahankan pegangan agar tidak terlepas dari baja. Sehingga pedang tersebut dirancang dengan memiliki tubuh yang cukup kuat untuk ditusuk. Biasanya pedang ini digunakan untuk menebas dan memotong lawan dengan cepat.

  • Peudeung Ulee Tapak Guda

Contoh Senjata Peudeung Ulee Tapak Guda
Contoh Senjata Peudeung Ulee Tapak Guda
https://goodminds.id

Peudeung Ulee Tapak Guda mempunyai ciri khas yakni karakteristik pegangan yang mirip dengan tapak kuda. Dimana desainnya yang sederhana dengan pegangan dan sarung yang sama dengan peudeung lainnya. Biasanya senjata ini digunakan untuk memotong lawan

  • Siwah

Contoh Senjata Siwah
Contoh Senjata Siwah
https://cf.shopee.co.i

Siwah merupakan benda tajam yang memiliki fisik tidak jauh berbeda dengan rencong. Dimana bentuk dari senjata ini adalah mempunyai bentuk yang ramping dan tajam pada bagian ujungnya. Lalu apa bedanya dengan senjata rencong?

Perbedaanya adalah dari tingkat kelangkaan yang dimiliki oleh siwah. Jika rencong bisa digunakan oleh semua orang, berbeda dengan siwah yang hanya bisa digunakan untuk perlengkapan dadi raja-raja terdahulu. 

Hal tersebut disebabkan karena senjata mempunyai hiasan-hiasan yang mewah, dengan ornamen butiran permata, emas atau benda-benda mewah yang lainnya. Sehingga akan menambah tampilan siwah menjadi semakin terlihat mewah dan spesial. Tetapi senjata tersebut sangat sulit ditemukan di era modern ini, dan harganya juga mahal

  • Reuduh

Contoh Senjata Reuduh
Contoh Senjata Reuduh
https://i.pinimg.com

Reudeuh merupakan senjata tradisional Aceh yang mirip dengan golok modern. Reuduh merupakan senjata jarak dekat tersebut mempunyai bentuk yang ramping dan tipis, sehingga ringan jika digunakan. 

Ganggang yang ada pada senjata reuduh juga mempunyai motif yang unik. Dimana motif tersebut mempunyai tujuan yakni digunakannya motif untuk menambahkan kenyamanan dari pengguna senjata. Bukan hanya itu, ganggang tersebut berbentuk melengkung dan tidak akan mudah lepas jika digenggam.

  • Meucugek

Contoh Senjata Meucugek
Contoh Senjata Meucugek
https://kelasips.com

Meucugek merupakan senjata tradisional yang memilki bentuk kecil dan juga ramping, sehingga membuat senjata tersebut sangat pas jika digunakan untuk berperang. Meucugek merupakan senjata yang juga digunakan untuk menikam oleh para pejuang Aceh.

Senjata meucugek tersebut terbuat dari bahan yang sangat tajam, baik itu berupa bahan baja maupun besi. Sedangkan ganggang daei meucugeuk tersebut membunyai bentuk yang tebal sehingga akan membuat tangan dari pemakaiannya semakin kencang dalam mengenggam senjata tersebut

  • Meupucok

Contoh Senjata Meupucok
Contoh Senjata Meupucok
https://lh3.googleusercontent.com

Senjata Meupucok mempunyai ciri-ciri yakni berupa pucuk pisau yang dihiasi dengan ukiran-ukiran yang terbuat dari mas yang diletakkan di atas gangangnyam

Biasanya senjata ini digunakan sebagai salah satu hiasan yang penting pada saat kegiatan resmi, seperti kegiatan untuk upacara adat atau peruntunjukan kesenian. Biasanya senjata ini mempunyai besi yang tipis, panjang, dan juga runcing dengan ganggang senjata yang melengkung

Baca Juga: Senjata Tradisional
  • Pudoi

Contoh Senjata Pudoi
Contoh Senjata Pudoi
https://pdbifiles.nos.jkt-1.neo.id

Pudoi merupakan senjata yang mirip dengan senjata rencong. Senjata ini mempunyai ciri khas yakni ganggang dari oisati berukuran pendek dan juga lurus, dimana dapat memberikan kesan bahwa rencong tersebut belum selesai.

  • Bambu Runcing

Contoh Senjata Bambu Runcing
Contoh Senjata Bambu Runcing
https://upload.wikimedia.org/

Bambu runcing merupakan senjata tradisional Aceh yang menyerupai rencong dan peudeuh. Senjata ini merupakan senjata tradisional Aceh yang sudah lama ada sebelumnya. Biasanya senjata bambu runcing digunakan untuk peralatan dalam acara resmi tradisional atau beberapa pertunjukan artistik.

  • Cannon Sri Rambai ‘Iskandar Muda’

Contoh Cannon Sri Rambai ‘Iskandar Muda’
Contoh Cannon Sri Rambai ‘Iskandar Muda’
https://www.mapesaaceh.com/

Cannon Sri Rambai “Iskandar Muda” merupakan salah satu bukti sejarah kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda yang telah ditinggalkan dan masih ada sampai sekarang. Dimana meriam tersebut ditempatkan dengan menghadap laut ke Benteng Cornwallis, Georgetown, Pahang, Malaysia. 

Pada zaman dulu, meriam tersebut digunakan untuk menyerang penjajah, dan saat ini budaya dari meriam terus ada. Tepatnya pada bulan ramadhan, meriam akan terus muncul, hal tersebut dikarenakan digunakan untuk taman bermain bukan untuk berperang.


Penutup

Demikianlah penjelasan tentang 13 senjata tradisional Aceh. Karena seperti yang kita tahu, bahwa masyarakat dari wilayah Aceh masih mempercayai keistimewaan dari senjata tradisionalnya.

Semoga artikel ini bisa bermanfaat dan juga menambahkan wawasan anda tentang peninggalan senjata tradisional yang ada di Aceh, dan semoga artikel tersebut dapat dipahami dengan baik!


Senjata Tradisional Aceh
Sumber refrensi:

https://restuemak.com/senjata-tradisional-aceh/
https://tambahpinter.com /senjata-tradisional-aceh/
https://kelasips.com/ senjata-tradisional-aceh/
https://www.acehprov.go.id/berita/kategori/jelajah/peudeung-senjata-tradisional-aceh
https://petabudaya.belajar.kemdikbud.go.id/Repositorys/RencongAceh/

Default image
FITRI
"Menulis menjadi sebuah solusi dalam menuangkan beban yang tak pernah tersampaikan lewat sebuah ucapan"

Leave a Reply

error: Content is protected !!