Tari Baris Gede Berasal dari ? Sejarah, Properti dan Pola Lantai

Tari Baris Gede – Bali tidak hanya populer akan objek wisatanya yang mendunia tetapi juga kaya akan budayanya, termasuk seni tari Bali. Ada banyak tari Bali yang kerap dipentaskan ketika upacara adat dan bersifat sakral, salah satunya yakni tari baris gede.

Tarian ini dibawakan oleh penari pria dan jumlahnya bahkan bisa puluhan penari dalam sekali pementasan. Kostum yang dikenakan adalah baju prajurit dan membawa senjata tradisional.

Pasalnya, tarian ini menggambarkan bagaimana pria Bali yang tangguh saat terjadinya pertempuran di medan perang. Jika ingin tahu lebih dalam tentang tari baris gede dari sisi asal, sejarah, properti, gerakan, hingga fungsinya, di bawah ini adalah ulasannya:

Tari Baris Gede


Asal Tari Baris Gede

Asal Tari Baris Gede

Masyarakat Bali sangat erat kaitannya dengan tari baris, terutama bagi kaum laki-laki di Bali. Pasalnya, di Bali, setiap anak lelaki sebelum beranjak dewasa umumnya akan diajarkan tarian ini sebagai tarian pertama mereka.

Asal kata nama Baris itu sendiri terdiri dari kata “Bebarisan” yang artinya formasi berbaris atau garis. Nama ini mengacu pada pasukan Bali kuno yang diutus para raja Bali untuk melindungi kerajaan saat adanya gangguan dari pihak luar.

Karena terinspirasi dari peristiwa tersebut, tari ini selain bermakna sebagai tari patriotik juga syarat akan fungsi ritual. Tari ini kental akan kesan kematangan fisik penarinya, yakni dibawakan oleh minimal 8 penari hingga 60 penari laki-laki.


Sejarah Tari Baris Gede

Sejarah Tari Baris Gede

Menurut Kidung Sunda yang memiliki titimangsa 1550M, ada tujuh jenis tari bebarisan yang seringkali dipentaskan pada perayaan upacara pemakaman. Biasanya perayaan tersebut berlangsung sekitar 5 minggu dan digelar oleh raja terbesar Majapahit, yakni Hayam Wuruk.

Tari baris upacara juga termaktub dalam manuskrip Usana Bali. Hal ini bermula dari kalahnya raja Bedahulu yang kejam, yaitu Mayadenawa.

Kemudian, Dewa Indra membangun Kahyangan di beberapa wilayah dan kemudian diadakan upacara dan “pesta”. Para widyadara menari baris, widyadari menari rejang, dan gandharwa menabuh gamelan khas Bali.

Sejak itulah di banyak pura digelar tarian rejang dan baris. Jadi, menurut awal munculnya, tari baris merupakan bagian dari ritual keagamaan.

Kemudian, jenis tari ini disebut dengan taris baris gede atau tari baris upacara. Pasalnya, tarian ini haruslah dibawakan secara berkelompok dan setiap penarinya mengenakan kostum tarian khusus dan senjata tradisional khas Bali.

Tarian ini dipercaya sudah ada sejak abad ke-8. Sayangnya, belum ada literatur yang menceritakan secara valid kapan tarian ini ada berbagai sejarah mendalam lainnya. Oleh karena itu, hingga kini tarian ini masih belum diketahui siapa penciptanya.

Kini terdapat banyak varian baru dari tari baris dan biasanya namanya berdasarkan asal daerah, kostum, senjata, maupun atribut lain yang dikenakan dalam tarian. Misalnya, seperti tari baris katekok jago, dapdap, pendet, tamiang, dan yang paling populer adalah tari baris tunggal.

Berbeda dengan baris gede, tari baris tunggal dipentaskan hanya untuk hiburan semata dan termasuk tarian non sakral.

Sesuai namanya, tarian ini hanya dibawakan oleh satu hingga dua penari laki-laki saja dan gerakannya lebih enerjik dan kostum penarinya lebih berwarna.

Jika pada baris gede penarinya membawa sebuah tombak, pada tari tunggal penari biasanya membawa sebilah keris yang diselipkan di belakang punggung.

Jadi, perbedaan yang ketara pada baris gede dan baris tunggal terletak pada senjata yang dibawa, jumlah penari, dan fungsi tarian.


  Tari Driasmara Berasal dari ? Sejarah, Properti dan Pola Lantai

Properti Tari Baris Gede

Properti Tari Baris Gede

Setelah mengetahui sejarah panjang dari tari asal Bali ini, kini saatnya mengetahui properti yang dikenakan para penarinya. Pada umumnya, kostum yang dikenakan oleh para penari baris adalah sama.

Hal yang membedakan antara tari baris gede dan varian tari baris lainnya hanyalah senjata maupun atribut yang dibawa. Pasalnya, senjata tersebut menjadi identitas tarian yang dibawakan. Untuk baris gede, properti yang digunakan adalah sebagai berikut:

  • Badong yakni hiasan kalung untuk menutupi bagian leher sampai dada bagian atas dan umumnya terbuat dari kulit hewan.
  • Lamak adalah serupa dengan kain selendang yang panjangnya sampai bawah dan biasanya dikenakan di bawah badong.
  • Awir yakni selendang yang ukurannya pendek dan menjutai serta dipakai di bawah badong. Biasanya pada tarian ini menggunakan 16 buah awir.
  • Jaler adalah celana panjang berwarna putih.
  • Stewel yakni hiasan yang fungsinya untuk membalut celana maupun jaler dari bawah lutut hingga pergelangan kaki.
  • Gelungan kepala yaitu hiasan kepala yang bentuknya segitiga dan di kanan kirinya terdapat bunga.
  • Baju yang dikenakan pada tarian ini adalah berlengan panjang dan berwarna merah.
  • Tombak yakni senjata yang dibawa sebagai properti tarian. Biasanya warnanya adalah merah yang sebagai simbol sang pencipta.

Pola Lantai Tari Baris Gede

Pola Lantai Tari Baris Gede

Sama dengan tari tradisional lainnya, tari ini juga memiliki pola lantai tersendiri. Umumnya, tarian ini menggunakan pola lantai vertikal, sesuai dengan namanya yakni berbaris atau garis lurus.

Lebih jelasnya, tarian ini menggunakan pola lantai berbaris, berderet, dan berjajar. Kemudian, nantinya akan membentuk garis vertikal atau garis lurus.


Gerakan Tari Baris Gede

Keunikan Tari Baris Gede

Pada tarian ini, gerakannya akan menggambarkan tentang ketangguhan para prajurit Bali kuno. Oleh karena itu, gerakan yang ditampilkan para penarinya terlihat begitu tegas dan enerjik. Arti dari semua gerakan ini adalah gerakan yang kerap kali dilakukan saat terjadinya pertempuran.

Dengan melakukan gerakan tersebut, maka prajurit menggambarkan bagaimana pertempuran tersebut berjalan di medan pertempuran.

Untuk bisa lancar menarikan tari ini, penari membutuhkan waktu lama untuk mempelajarinya. Umumnya, untuk mempelajari baris gede dibutuhkan waktu kurang lebih 6 bulan lamanya.

Pasalnya, tarian ini membutuhkan kekompakan karena penari harus bisa menjaga jarak antar penari agar tidak saling bertabrakan satu sama lain.

Selain itu, gerakan kaki dan tangan penari juga harus kompak dan sama antara satu dengan penari lainnya. Jika ingin tahu beberapa gerakan yang biasanya ada pada tarian ini adalah sebagai berikut:

1. Agem

Ini adalah gerakan utama serta awalan pada tubuh yang hendak bergerak sesuai iringan musik pengiring. Penari yang sedang melakukan gerakan agem yakni posisi tubuhnya yang tegap. Kemudian, posisi kedua bahu naik dengan posisi kedua tangan masing-masing sejajar sampai siku, lengan bawah ke depan dan posisi jari njrinjing.

  Tari Lilin Berasal dari ? Sejarah, Properti, Makna dan Pola Lantai

2. Ngombak Lantang

Pada gerakan ini, penari membuka tangannya dan menggunakannya sesuai dengan gerakan tombak yang dibawa. Sedangkan gerakan kaki akan mengikuti gerakan tangan sehingga keduanya memunculkan pola yang harmonis dan ritmis serta indah untuk ditonton.

3. Mungkah Lawang

Dalam bahasa lokal Bali, gerakan ini berarti membuka pintu. Oleh karena itu, gerakan ini menceritakan tentang sikap penari yang hendak bersiap karena tarian akan dimulai. Sementara itu, gamelan khas Bali pun ikut serta dimainkan.

4. Napdap Gelung

Pada gerakan ini, dalam bahasa Bali artinya yakni memegang gelung. Sedangkan gelung adalah alat yang biasanya digunakan untuk berperang. Pada posisi ini, penari akan bergerak dan kemudian membenahi gelung yang dikenakan.

5. Gerakan Tayong

Penari yang melakukan gerakan ini akan mengayunkan kakinya seakan-akan sedang berjalan. Kemudian, pada tarian ini, gerakan akan dilakukan secara bersama-sama dan kompak sehingga membentuk pola lantai yang jelas dan lebih mudah diikuti.


Keunikan Tari Baris Gede

Gerakan Tari Baris Gede

Pada tarian ini memiliki keunikan sendiri untuk membedakan dengan tari baris yang lainnya. Keunikannya yakni terdapat pada gerakan dan juga suara yang diserukan ketika menari. Berikut ini adalah beberapa keunikan dari tari tradisional kelompok yang asalnya dari Bali:

1. Gerakannya

Pada tarian ini, keunikan pertama ada pada gerakan penarinya. Kedua pundak penari akan dianggat setinggi telinga. Sedangkan kedua lengan penari hampir selalu ada di posisi horizontal disertai gerak yang tegas.

Kemudian, mata para penari juga khas dan unik yaitu dengan mendelikkan mata yang selalu berubah-ubah. Gerakan mata selendet melambangkan sifat para prajurit yang selalu waspada dan awas atas situasi yang ada disekitarnya.

2. Adanya Suara yang Diserukan

Hal unik lainnya pada tari bari sini yaitu terletak pada seru-seruan atau suara yang diserukan oleh para penari. Fungsi dari seru-seruan ini yakni sebagai penyemangat para penari.

Sedangkan makna dari seru-seruan ini adalah seakan-akan memanggil ataupun menyambut kehadiran para Dewa yang turun ke mayapada.


Fungsi Tari Baris Gede

Fungsi Tari Baris Gede

Seperti yang telah disinggung sebelumnya jika tari ini cukup sakral. Oleh karena itu, tarian ini tidak digelar untuk hiburan, berbeda dengan tari baris lainnya. Pada baris gede, fungsinya yakni sebagai pelengkap upacara masyarakat Bali. Dengan begitu, tarian ini hanya dipentaskan ketika ada upacara saja, bukan sebagai sarana hiburan seperti tari tradisional lain.

Misalnya, baris gede akan ditampilkan ketika ada upacara persembahan hewan berkaki empat, atau dalam bahasa Bali yakni suku pat. Kemudian, upacara lainnya yang kerap mementaskan tari ini yakni upacara besar yang biasanya digelar di pura-pura, seperti upacara Danu Kertih.


Penutup Tari Baris Gede

Itulah ulasan yang menarik tentang tari baris gede yang sakral. Meskipun di Bali memiliki beragam jenis tari baris, tari ini memiliki keunikan tersendiri dibandingkan tari baris lainnya.

Karena sifatnya yang sakral. Hingga saat ini, baris gede masih kerap dipentaskan ketika ada upacara keagamaan di Bali.

Tari Baris Gede

Tinggalkan komentar