Tari Kancet Papatai: Sejarah, Properti, Gerakan dan Pola Lantai

Tari Kancet Papatai

Tari Kancet Papatai – Keberagaman tarian di setiap daerah Indonesia memang memiliki ciri khas yang begitu unik. Tidak jarang setiap daerah memiliki tarian tradisional maupun kreasi yang diciptakan sebagai bentuk tradisi maupun untuk upacara adat.

Tari Kancet Papatai bisa menjadi satu contoh tarian tradisional sebagai bentuk tradisi suku Dayak Kalimantan timur.

Melalui tarian ini, Suku Dayak memperlihatkan satu kesenian tari dengan tema perang. Namun, sebenarnya bagaimana sejarah yang ada dibalik tarian Kancet Papatai ini? Simak ulasannya berikut untuk lebih jelasnya:

Tari Kancet Papatai


Asal Usul Tarian Kancet Papatai

Asal Usul Tarian Kancet Papatai

Seperti yang sempat disinggung sebelumnya bahwa Tari Kancet Papatai merupakan tarian tradisional dari Suku Dayak Kalimantan Timur.

Tarian ini sendiri memiliki tema peperangan dimana tarian akan memperlihatkan keberanian dan keperkasaan laki-laki Dayak tepatnya Dayak Kenyah.

Melalui adanya Tarian Suku Dayak Kenyah ini mengisahkan pertempuran yang terjadi antara laki-laki Dayah Kenyak dengan para musuhnya pada masa itu. Biasanya tarian ini akan dilakukan oleh para lelaki Suku Dayak Kenyah dengan lincah serta gesit.

Tentunya pakaian yang melambangkan adat tradisional dari Suku Dayak juga akan menjadi ciri khas lain dari tarian ini. Hal inilah nantinya yang akan membuat tarian ini tampak begitu unik dalam pertunjukannya.

Baca Juga: Tari Kandagan


Sejarah Tarian Kancet Papatai

Sejarah Tarian Kancet Papatai

Tari Kancet Papatai yang menjadi tarian tradisional dari Suku Dayak Kalimantan Timur ini memang menyajikan tarian gesit dan lincah seperti halnya peperangan.

Melalui tarian ini laki-laki Suku Dayak seakan menunjukkan kekuatan yang dimiliki sehingga mampu mengalahkan musuh. Pada dasarnya tarian ini sendiri memiliki banyak versi atas kemunculannya dalam Suku Dayak.

Ada yang mengatakan bahwa tahun 1948 adalah awal mula tarian ini diperkenalkan namun, ada pula yang mengatakan tahun 1970.

Masa ini merupakan masa dimana banyak Suku Dayak Kenyah yang awalnya tinggal dalam kawasan Tinggi Hulu di Sungai Kayan serta Serawak Malaysia. Namun, akhirnya Suku Dayak Kenyah banyak yang memilih untuk pindah supaya tidak perlu bergabung dengan Malaysia.

Pada akhirnya banyak Suku Dayak Kenyah yang pindah ke Samarinda Utara serta Tanjung Palas. Mulai dari sinilah kemudian keragaman dari budaya Suku Dayak Kenyah mulai muncul dan tercipta Tarian Kancet Papatai.

Tarian ini sendiri pada masa itu diibaratkan sebagai pertunjukkan tari untuk memberitahukan kekuatan lelaki Dayak Kenyah yang begitu kuat.

Melalui adanya tarian ini juga pada masa itu digunakan untuk menunjukkan bahwa Suku Dayak begitu tangguh dalam mempertahankan wilayah yang dimiliki.

Baca Juga: Tari Kecak


Properti Tarian Kancet Papatai

Properti Tarian Kancet Papatai

Tentunya sama seperti halnya tarian tradisional lain yang menggunakan properti sebagai pelengkap penari dalam menarikan gerakan.

Hal ini pun juga menjadi ciri khas dalam Tari Kancet Papatai. Pada properti yang digunakan dalam tarian ini pun juga bukan hanya ada satu properti.

Tarian ini sendiri memiliki dua properti utama yang biasa digunakan dalam pertunjukkan Tarian Kancet Papatai. Lalu apa saja properti tersebut? Simak ulasannya berikut ini untuk lebih jelasnya:

1. Mandau

Mandau menjadi properti pertama dan utama yang bisa ditemukan dalam Tari Kancet Papatai ini. Biasanya properti satu ini akan digunakan oleh penari dalam pertunjukkan tari. Mandau sendiri pada dasarnya merupakan senjata tradisional dari Kalimantan tepatnya Suku Dayak.

Senjata satu ini merupakan senjata yang dikeramatkan oleh masyarakat Kalimantan karena dipercaya memiliki kekuatan di dalamnya. Tentunya nama dari senjata ini pun juga bukanlah nama senjata tradisional yang asing ditelinga masyarakat Indonesia.

2. Kelembit

Properti berikutnya yang harus ada dalam Tari Kancet Papatai ini adalah Kelembit. Pada dasarnya Kelembit sendiri merupakan perisai yang digunakan untuk mempertahankan diri dari serangan.

Biasanya perisai khas Suku Dayak ini terbuat dari bahan yang ringan sehingga mudah diayunkan. Biasanya pada Kelembit ini juga akan tampak ukiran maupun lukisan khas Suku Dayak yang begitu unik dan indah.

Baca Juga: Tari Karonsih


Pola Lantai dan Gerakan Tarian Kancet Papatai

Pola Lantai Dan Gerakan Tarian Kancet Papatai

Tentunya pola lantai serta gerakan dalam kesenian tari menjadi faktor penting lain yang harus diperhatikan. Melalui gerakan serta pola inilah nantinya seni tari bisa menyampaikan pesan yang akan disampaikan pada penonton.

Hal ini tentunya juga bisa ditemukan dalam Tari Kancet Papatai yang memiliki berbagai macam ciri khas dalam gerak tari serta polanya. Lalu apa saja ciri khas tersebut? Berikut ulasan lengkapnya:

1. Pola Lantai Tarian Kancet Papatai

Pola lantai yang digunakan dalam Tari Kancet Papatai sendiri adalah pola horizontal. Nantinya pada pola ini penari akan membuat barisan dari kanan ke kiri atau pun pada posisi sebaliknya. Biasanya pola ini akan dimulai dengan gerakan yang teatrikal.

Seperti halnya pada makna pola pada umumnya, pola horizontal ini menunjukkan hubungan antar manusia yang seharusnya saling menghormati. Hal ini menjadi bagian filosofi yang selalu berusaha disampaikan penari kepada penonton.

2. Gerak Tarian Kancet Papatai

Gerakan dalam Tarian Kancet Papatai ini sendiri pada dasarnya cenderung melakukan gerakan seperti halnya tengah berperang. Pada gerakan pertama biasanya akan dimulai dengan teatrikal kemudian penari seolah melakukan provokasi.

Nantinya pada gerakan ini akan dimulai gerakan seakan penari tengah berperang dengan musuh. Tentunya dengan cara mengayunkan Mandau serta menggunakan Kelambit sebagai pertahan diri.

Pada gerakan ini nantinya penari akan menunjukkan kekuatan yang dimiliki dengan filosofi bahwa Suku Dayak Kenyah memiliki kekuatan yang begitu tangguh. Berikut ini adalah tiga gerakan utama dalam tarian ini:

  • Ngasai sebagai gerakan yang akan mempresentasikan cara terbang dari burung enggang.
  • Nganjat bisanya menjadi gerakan utama yang digunakan dalam tarian Kancet Lasan.
  • Purak Barik menjadi gerakan utama berikutnya yang akan mengharuskan penari bergerak berpindah tempat.

Keunikan Tarian Kancet Papatai

Keunikan Tarian Kancet Papatai

Tari Kancet Papatai ini memang menjadi tarian tradisional Suku Dayak Kenyah yang begitu khas dengan gerakan, properti serta busanya.

Seperti yang diketahui bahwasannya Suku Dayak sendiri merupakan suku di Indonesia yang memiliki keberagaman kebudayaan luar biasa.

Tentunya Tarian Kancet Papatai bisa menjadi contoh dari kebudayaan yang dimiliki oleh suku asal Kalimantan Timur ini. Lalu, apa saja keunikan dari tarian ini? Simak ulasannya berikut ini untuk lebih jelasnya:

1. Busana

Busana yang digunakan dalam Tari Kancet Papatai tentunya menjadi satu diantara banyaknya daya tarik dari tarian ini. Pada Tarian Kancet Papatai ini nantinya penari akan menggunakan kostum perang khas Suku Dayak.

Kostum perang ini sendiri nantinya akan memiliki logam yang digunakan untuk menghiasi kain pada pakaian. Hal ini untuk membuat busana tampak lebih indah. Ada juga tulisan rajah yang menjadi jimat bagi para penggunanya.

2. Gerakan

Tentunya gerakan tari yang unik dengan mengusung tema perang juga menjadi daya tarik lain dalam tarian ini. Hal ini nantinya dapat dilihat pada setiap gerakan tangan penari dalam mengayunkan properti atau bahkan saat menghentakkan kaki.

Biasanya gerakan perang ini akan dimulai dengan adanya gerakan yang seakan tengah memprovokasi hingga pada akhirnya terjadi perang. Melalui gerakan ini jugalah nantinya filosofi atas tarian dapat disampaikan.

3. Properti

Properti yang digunakan dalam tarian ini tentunya juga menjadi penentu lain dari keunikan yang dapat dilihat dari pertunjukannya. Apalagi dengan adanya senjata Mandau yang sudah begitu terkenal di Indonesia.

Senjata asli Suku Dayak ini menjadi properti utama yang dapat dilihat secara langsung oleh penonton. Tentunya hal ini akan membuat tarian tampak lebih sakral dengan adanya senjata warisan Suku Dayak tersebut.


Fungsi Tarian Kancet Papatai

Seperti halnya kesenian lain yang memiliki fungsi dalam penciptaannya. Tidak heran bila pada akhirnya sebuah tarian tradisional maupun kreasi seringkali mengalami perkembangan gerakan dalam seni tari.

Hal ini tentunya dilakukan supaya filosofi serta fungsi dari tarian dapat disampaikan dengan baik pada penonton. Tari Kancet Papatai pun juga memiliki fungsi. Pada tarian ini sendiri dapat ditemui dua fungsi utama yang diantaranya adalah:

1. Sebagai Pertunjukkan

Pada era modern ini, Tari Kancet Papatai berfungsi sebagai tarian hiburan. Biasanya tarian ini digunakan untuk penyambutan tamu maupun acara-acara lainnya. Tentunya hal ini juga dilakukan untuk memperkenalkan budaya Suku Dayak yang begitu luar biasa.

Biasanya tarian ini akan digunakan untuk menyambut tamu kehormatan yang datang ke Kalimantan Timur. Tentunya penyambutan tamu dengan adanya tarian ini akan menjadikan pertunjukkan yang spesial.

2. Sebagai Tari Peperangan

Hal ini berbeda fungsinya dengan zaman dahulu yang cenderung digunakan sebagai tarian peperangan. Pada masa dulu, tarian ini seringkali digunakan sebagai tarian peperangan antara Suku Dayak dengan suku lainnya.


Penutup Artikel Tari Kancet Papatai

Itulah tadi sekilas tentang Tari Kancet Papatai sebagai tarian tradisional Suku Dayak Kalimantan Timur. Tarian ini memiliki ciri khas yang unik dan sakral disaat bersamaan.

Khususnya pada bagian properti yang digunakan dimana, properti pada tarian ini menggunakan Mandau sebagai senjata warisan yang sakral bagi masyarakat Suku Dayak.

Tari Kancet Papatai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.