Tari Kipas Pakarena : Sejarah, Properti, Gerakan dan Pola Lantai

Tari Kipas Pakarena

Tari Kipas Pakarena – Setiap daerah di nusantara pastinya mempunyai adat budaya masing-masing, termasuk Daerah Gowa. Masyarakat Gowa memiliki tari tradisional kebanggaan mereka yakni tari kipas pakarena. Sesuai dengan namanya, keunikan dari tari ini yakni menggunakan kipas sebagai atributnya.

Tarian yang dibawakan oleh penari perempuan berjumlah 5 orang ini memiliki makna yang mendalam, yakni menggambarkan siklus kehidupan manusia.

Selain itu, tarian ini juga menggambarkan ekspresi perempuan Gowa, yaitu santun, lemah lembut, dan santun. Jika ingin tahu lebih banyak mengenai tari kipas ini, simak ulasannya berikut ini:

Tari Kipas Pakarena


Asal Tari Kipas Pakarena

Asal Tari Kipas Pakarena
3.bp.blogspot.com

Umumnya tari yang berasal dari Gowa, Sulawesi Selatan ini ditampilkan ketika upacara adat, dan juga sebagai hiburan dan sarana kesenian. Kata pakarena sendiri asalnya dari kata karena yang artinya main. Sebelum diberi nama pakarena, tarian ini mulanya bernama sere jaga.

Di jaman dahulu, tarian ini ditampilkan ketika adanya gelaran upacara ritual panen dan menanam padi. Penari akan memegang atribut tarian, yaitu seikat padi. Seiring perkembangan jaman, kini penari tidak lagi memegang padi, melainkan kipas sebagai gantinya.

Baca Juga: Tari Kipas Serumpun


Sejarah Tari Kipas Pakarena

Sejarah Tari Kipas Pakarena
adahobi.com

Kerajaan Gowa dinilai yang mewariskan tari tradisional ini. Di masa dahulu, kerajaan tersebut berada pada masa kejayaan serta berhasil menguasai wilayah Sulawesi bagian selatan hingga bertahun-tahun.

Tarian ini diambil dari kisah perpisahan antara penghuni bumi (penghuni limo) dengan negeri khayangan (botong langit). Sebelum perpisahan terjadi, botong langit memberikan ilmunya pada seluruh penghuni limo tentang bagaimana cara hidup di bumi dengan baik. Caranya yakni mulai dari bercocok tanam, beternak, hingga berburu.

Mereka mengajarkan pada penghuni limo mengenai hal tersebut dengan gerakan kaki dan tangan. Gerakan tersebut kemudian dijadikan sebuah ritual oleh penghuni limo. Ritual tersebut dilakukan sebagai symbol tanda syukur atas ajaran botong langit.


Properti Tari Kipas Pakarena

Properti Tari Kipas Pakarena
bukalapak.com

Setelah mengetahui tentang sejarahnya, kini ketahui apa saja atribut yang dibutuhkan penari dalam menari kipas ini. Adapun property yang dibutuhkan untuk menari tarian tradisional ini adalah baju bodo, sarung, kipas, dan selendang. Jika ingin tahu bagaimana penjelasan lengkap tiap atributnya, berikut ini adalah ulasannya:

1. Baju Bodo

Busana penari tari kipas ini menggunakan baju bodo, yakni baju tradisional masyarakat Bugis, Makasaar. Pada pakaian ini memiliki warna yang berbeda-beda tergantung stratifikasi sosialnya. Jika dulu baju bodo terbuat dari kain sutra, kini hanya dibuat dari kain kasa transparan.

2. Sarung

Untuk bagian bawah, para penari kipas menggunakan sarung atau top. Pada mulanya, sarung yang digunakan para penari tidak memiliki motif sama sekali atau polos. Namun kini, sarung yang dikenakan penari menggunakan sarung bermotif agar lebih menarik dan terlihat meriah.

3. Kipas

Sesuai dengan namanya, ini adalah atribut utama dalam tarian ini. Kipas yang digunakan pada tarian ini tidak memiliki kriteria tertentu dan warnanya pun bebas. Artibut ini wajib dibawa dan dimiankan oleh penari dan biasanya mereka memegangnya menggunakan tangan kanan.

4. Selendang

Penari meletakkan selendang di sebelah kiri pundak mereka. Selendang ini tidak hanya dijadikan property saja tetapi juga untuk dimainkan ketika menari. Sama seperti kipas, para penari bebas ingin menggunakan warna selendang apapun. Namun, biasanya pemilihan warna akan disesuaikan dengan warna baju bodo yang dikenakan.

Baca Juga: Tari Klana Topeng


Pola Lantai Tari Kipas Pakarena

Pola Lantai Tari Kipas Pakarena
quizizz.com

Di bagian awal, tarian ini menggunakan pola lantai garis lengkung. Bentuk lengkungannya yakni melengkung ke depan, kemudian ke samping, ke belakang, lalu membentuk lingkaran.

Di bagian pertengahan, penari akan membentuk pola lantai horizontal, yakni barisan lurus dari kanan ke kiri. Jadi, untuk tari kipas ini ada 3 pola lantai yang dibentuk, yakni lingkaran, garis lengkung, dan horizontal.

Baca Juga: Tari Klasik


Gerakan Tari Kipas Pakarena

Gerakan Tari Kipas Pakarena
cdnwpedutorenews.gramedia.net

Tari ini dibawakan dengan lembut karena menggambarkan kelembutan, yakni diambil dari sifat dari perempuan Makassar. Selain itu, gerakan tari ini juga bermakna kesopanan, kesetiaan, kepatuhan, dan hormat dari perempuan Makassar kepada suaminya. Lalu, bagaimana gerakan tari tradisional asal Gowa ini? Berikut ini adalah uraiannya:

1. Gerakan Tangan

Pada tari ini, gerakan tangan yang dilakukan penari yakni dengan mengayunkan tangan ke kiri dan ke kiri. Kemudian, setelah itu mengayunkan tangan ke arah depan. Namun, penari hanya mengayunkan tangannya sebatas bahu saja dengan cara yang lembut. Tiap gerakan penari harus seiring dengan tempo tarian yang lambat.

2. Gerakan Kaki

Posisi penari adalah duduk pada awal dan akhir tarian. Setelah itu, ada gerakan memutar yang memiliki makna bagaimana siklus kehidupan manusia. Selanjunya, penari melakukan gerakan naik turun yang bermakna jika kehidupan manusia yang berjalan tidak selamanya di atas, namun ada kalanya di bawah bak sebuah roda. Kemudian, penari tidak boleh mengangkat kaki terlalu tinggi.


Keunikan Tari Kipas Pakarena

Keunikan Tari Kipas Pakarena

Setiap tari tradisional memiliki keunikan tersendiri, tidak terekcuali tari kipas yang satu ini. Keunikan ini lah yang menjadikan tari kipas ini berbeda dari tari tradisional lainnya. Berikut ini adalah beberapa keunikan dari tari tradisional asal Gowa ini:

  • Gerakannya sangat estetik karena penari menggunakan atribut kipas sehingga menarik untuk ditonton.
  • Atribut tarian berupa kipas juga menjadikan mengapa tarian ini begitu unik.
  • Gerakan tangan dan kaki penari sangat lembut karena merempresentasikan perempuan asal Makassar yang lemah lembut.
  • Tarian ini diiringi dengan alat musik yang bernama gondrong rinci. Itu adalah alat musik perpaduan alunan antara alat musik gendrang dan alat musik seruling.
  • Tiap gerakan mengandung makna tersendiri, yang menggambarkan tentang siklus kehidupan manusia.

Fungsi Tari Kipas Pakarena

Fungsi Tari Kipas Pakarena

Dalam setiap pertunjukannya, tari pakarena juga memiliki fungsi tersendiri. Misalnya, yakni mulai dari sebagai sarana hiburan, hingga sebagai wujud syukur. Jika ingin tahu penjelasan lebih lengkap tentang fungsi tari kipas ini, di bawah ini adalah ulasannya:

1. Sebagai Tari Pengiring Raja

Pada masa dahulu, tari tradisional ini berfungsi sebagai tarian pengiring rada Gowa. Hingga saat ini, tarian ini masih memiliki fungsi yang sama. Meskipun kerajaan Gowa sudah tidak ada lagi, tarian ini kerap dipentaskan untuk mengiring para pemimpin wilayah Gowa.

2. Untuk Sarana Dakwah

Selain sebagai tarian pengiring raja, tarian ini juga dijadikan sarana dakwah. Melalui gerakan-gerakannya, tarian ini memberikan pelajaran soal siklus kehidupan manusia serta ritme kehidupan.

3. Sebagai Tari Ritual

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya jika tarian ini berkaitan dengan kisah antara khayangan dengan penghuni bumi. Hal ini bertujuan untuk mengungkapkan rasa syukur terhadap khayangan (langit) dan bumi. Pada jaman dahulu, tarian ini ditampilkan ditengah ritual penanaman padi dan panen.

4. Untuk Sarana Hiburan

Fungsi tarian ini yakni sebagai media hiburan, baik untuk masyarakat Gowa, maupun wisatawan yang berkunjung ke Gowa. Hingga kini tarian ini masih kerap ditampilkan, baik untuk upacara penyambutan tokoh penting maupun upacara tradisi tertentu.


Penutup Tari Kipas Pakarena

Itulah ulasan yang menarik tentang tari kipas pakarena. Keindahan gerakan tari yang selaras tiap penarinya dan bagaimana mereka mengayunkan kipas, menjadikan tarian ini masih eksis hingga kini.

Meskipun pada perjalannya tarian ini mengalami perkembangan, namun ciri utamanya tetap tidak tergantikan.

Tari Kipas Pakarena

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.