Tari Lilin : Sejarah, Properti, Pola Lantai dan Makna Gerakan

Tari Lilin – Indonesia masuk dalam golongan negara dengan jumlah tarian yang sangat banyak. Hampir di tiap daerah di Indonesia memiliki jenis tarian berbeda yang bisa melambangkan daerahnya.

Salah satu jenis tarian tradisional yang perlu diketahui adalah Tari Lilin dengan segala keunikannya. Tarian ini tentunya menarik untuk diulas dari berbagai aspeknya.

Tarian ini memiliki beberapa properti pendukung yang tergolong berbeda dari tarian tradisional lainnya. Selain itu, ada banyak aspek lain yang juga penting untuk dipahami.

Mulai dari sejarah, fungsi, hingga pola gerakannya. Semua komponen ini akan dibahas secara mendalam dan menyeluruh. Simak ulasan berikut ini untuk mengetahuinya:


Asal Tari Lilin

Asal Tari Lilin
wikimedia.org

Tarian Lilin adalah jenis tari yang berasal dari Sumatera Barat, tepatnya daerah Minangkabau. Secara pengenalan, tarian ini masuk yang paling populer.

Selain itu, Tarian Lilin juga sudah menjadi ikon untuk wilayah Sumatera Barat. Hal ini dikarenakan kepopuleran tarian ini yang juga sudah dikombinasikan dengan budaya yang kental.

Kearifan lokal yang sangat mendalam juga terasa dalam tarian ini. Unsur gerakan dan aspek pendukung lainnya juga mencerminkan budaya Minangkabau dengan menyeluruh.

Hal ini tentunya bisa dijadikan pembeda dengan tarian wilayah lainnya. Dengan demikian, tarian ini sangat layak untuk diapresiasi dan dilestarikan.


Sejarah Tari Lilin

Sejarah Tari Lilin
restuemak.com

Jika berbicara mengenai sejarah Tarian Lilin, maka ada kisah menarik di dalamnya. Sejarah mencatat, asal mula pembuatan tarian ini adalah karena seorang gadis yang ditinggal oleh tunangannya untuk bekerja.

Selama masa tersebut, gadis Minang ini kehilangan cincin yang diberikan saat prosesi pertunangan dilakukan. Setelah itu, ia mencari cincin tersebut hingga malam tiba. Lilin adalah peralatan yang dipakai untuk menerangi pencarian.

Selama pencarian tersebut, gadis ini melakukan berbagai gerakan mulia dari membungkuk, hingga gerakan layaknya berdoa. Serangkaian gerakan yang dilakukan juga membuat keselarasan gerakan lainnya muncul.

Akhirnya, gerakan ini bisa memunculkan tarian baru yang mulai berkembang. Nama yang disematkan adalah Tarian Lilin, karena properti yang dimanfaatkan adalah lilin.

Dengan perkembangan zaman, tarian ini terus berkembang dan mulai dikenal banyak masyarakat. Cerita inilah yang dipercaya oleh masyarakat dalam proses pembentukan tarian ini.

Properti Tari Lilin

Properti Tari Lilin
restuemak.com

Sama seperti jenis tarian tradisional lainnya, Tari Lilin juga memiliki properti yang menjadi komponen pendukung di dalamnya. Setiap rangkaian properti yang dibutuhkan tentunya penting untuk dilengkapi.

Jika salah satu komponennya kurang, maka tarian ini tidak bisa dikatakan lengkap. Berikut beberapa detail lengkap dari propertinya:

1. Lilin

Sesuai dengan namanya, tarian ini tentunya akan memanfaatkan lilin dalam keseluruhan tarian yang dilakukan. Oleh sebab itu, properti lilin tidak boleh ketinggalan.

Tanpa adanya lilin, maka tarian ini tidak akan bisa diwujudkan. Sedangkan untuk jenis lilinnya sendiri, tidak memiliki ketentuan khusus dan tentunya masuk dalam golongan lilin yang mudah didapat.

2. Piring

Selain lilin, dibutuhkan juga yang namanya piring. Pada penerapannya, piring ini berfungsi sebagai tempat lilin dalam tarian. Jadi, penari tidak memegang lilinnya dalam keadaan langsung.

Dengan adanya piring sebagai penyangga ini, maka arah gerak lilinnya bisa lebih baik. Penari juga bisa mengendalikan gerakannya sesuai dengan kebutuhan.

3. Kostum Penari

Kostum penari juga masuk dalam properti lain yang wajib ada. Penari dalam tarian ini akan memakai jenis pakaian adat yang tentunya selaras dan sepadan.

Pakaian adat khas Palembang tentunya akan dikenakan secara menyeluruh oleh penari tanpa ada yang terlewat. Nama dari pakaian ini adalah pakaian gede.

4. Alat Musik

Alat musik menjadi komponen terakhir yang wajib ada dalam tarian ini. Dengan adanya alat musik, maka akan ada alunan yang menjadi acuan gerakan dalam tariannya.

Konsep musik yang dihasilkan juga akan menyesuaikan dengan tariannya. Tanpa adanya alat musik, maka tarian tidak akan bisa dilakukan karena tidak ada acuan yang bisa dipakai.


Pola Lantai Tari Lilin

Pola Lantai Tari Lilin
id-static.z-dn.net

Pola lantai yang dipakai dalam Tarian Lilin memang tidak terlalu beragam. Secara khusus, jenis pola lantai yang dimanfaatkan adalah pola lurus.

Pemakaian pola lantai ini tentunya bukan tanpa alasan. Tarian Lilin masuk golongan tarian yang memakai gerakan lembut di dalamnya.

Sehingga, pemakaian pola lurus akan sangat pas.Jika tarian ini memakai pola yang terlalu beragam dengan perpindahan yang atraktif, maka gerakannya akan lebih banyak.

Sedangkan, penari diharuskan menjaga keseimbangan agar api pada lilin tidak padam. Alasan inilah yang menjadikan tarian ini memakai jenis pola lantai lurus dalam pertunjukan tariannya.


Gerakan Tari Lilin

Gerakan Tari Lilin
kompas.com

Gerakan yang muncul dalam Tarian Lilin termasuk beragam. Komponen gerakan yang paling menonjol adalah gerakan meliuk-liuk, membungkuk, hingga gerakan layaknya berdoa.

Semua gerakan ini akan dimunculkan dalam tarian hingga membuat keselarasan yang indah. Namun, keseimbangan harus tetap dijaga oleh setiap penari.

Hal ini penting untuk dilakukan agar lilin yang dipegang bisa terus menyala. Bagi penari, semua gerakan yang ada ini juga harus ditampilkan dengan lemah lembut.

Dengan rangkaian gerakan yang ada, maka keselarasan gerakan akan muncul secara menyeluruh dan bisa membuat tarian menjadi lebih menarik.


Keunikan Tari Lilin

Keunikan Tarian Lilin juga menarik untuk diulas. Komponen keunikan pertama yang penting untuk diketahui ada pada properti yang digunakan.

Seperti yang sudah dipahami bersama, tarian yang memakai lilin sebagai komponen utamanya adalah Tarian Lilin ini. Hal ini tentunya bisa dijadikan pembeda dengan tarian tradisional lainnya.

Selain keunikan pertama ini, keunikan lain juga muncul pada proses pembentukan dan sejarahnya. Berdasarkan sejarah yang ada, tarian ini muncul dari kisah seorang gadis Minang.

Setidaknya cerita inilah yang berkembang dan terus dipercaya oleh berbagai pihak hingga saat ini. Cerita ini tentunya masuk dalam suatu poin unik yang juga tidak mudah ditemukan di tarian lain.

Semua ragam keunikan ini tentunya layak untuk diulas dan dipahami. Dengan adanya keunikan ini, maka tiap pihak yang menonton.

Tarian Lilin bisa langsung melihat perbedaan yang ada secara menyeluruh. Hal ini tentunya menarik untuk dipahami apalagi bagi yang sedang mendalami tarian ini di berbagai aspeknya.


Fungsi Tari Lilin

Awalnya, fungsi utama dari Tarian Lilin adalah sebagai media untuk mengungkapkan rasa syukur kepada para dewa. Rasa syukur ini diungkapkan saat masa panen tiba untuk masyarakat di wilayah Minangkabau.

Fungsi inilah yang muncul dan terus terjadi secara turun-temurun dan diwariskan oleh leluhur. Namun seiring perkembangan zaman menuju arah modern, tarian ini juga memiliki fungsi lain yaitu sebagai media hiburan.

Saat ini masyarakat sudah bisa menyaksikan tarian ini di berbagai kesempatan berbeda. Jadi, tidak melulu harus menunggu masa panen untuk bisa melihat pertunjukan tarian ini secara menyeluruh.


Penutup

Daftar penjabaran tentang Tari Lilin di atas tentunya bisa langsung dipahami. Setiap aspeknya tentu bisa menambah wawasan mengenai tarian ini.

Mulai dari sejarah, properti, keunikan, hingga fungsinya sudah dijabarkan secara mendalam dan menyeluruh. Jadi, agar pemahaman mengenai tarian ini bisa menyeluruh pastikan untuk mendalaminya dengan baik.

Tari Lilin

Tinggalkan komentar