TARI REJENG: Sejarah, Properti, Asal, Gerakan dan Pola Lantai

Tari Rejang

Tari Rejang – Keberadaan pulau dewata, Bali memang menjadi magnet pemikat wisatawan bagi negara Indonesia. Tidak lain karena selain kekayaan alamnya yang luar biasa indah dan menawan, Bali juga dianugerahi dengan keadaan masyarakat yang berbudaya.

Salah satunya terlihat dari keragaman budaya tarian selayaknya tari Rejang yang tidak hanya ritmis namun juga penuh makna. Khususnya yang berkenaan dengan unsur nilai adat dan juga agama.

Apabila penasaran dan ingin mengulik lebih jauh mengenai tari Rejang ini, maka sebaiknya sisihkanlah sedikit waktu luang untuk mengikuti penjabaran di bawah ini dengan seksama. Lantaran di sini akan diberikan banyak bahasan mengenainya.

Mulai dari asal muasal tarian Rejang, sejarah perkembangannya, properti paten yang ada, pola lantai yang diterapkan sampai dengan keunikan dan fungsionalnya. Jadi tidak usah berlama-lama, inilah penjabaran selengkapnya:

Tari Rejang


Asal Usul Tari Rejang

Asal Usul Tari Rejang

Sebelum membahas banyak hal mengenai tarian ini, maka perlu kiranya untuk mengetahui asal daerahnya. Pasalnya, dengan mengenali daerah asal maka secara tidak langsung akan memberi gambaran mengenai tarian secara keseluruhan.

Khususnya berkenaan dengan pola gerakan, kostum yang dikenakan, hingga barangkali terkait makna yang ingin disampaikan.

Seperti yang diterangkan sebelumnya, tarian Rejang merupakan tari asli Bali. Yakni sebuah tarian yang dihadirkan sebagai wujud rasa syukur atas berkah turunnya Dewa di tanah Bali.

Tarian ini diperkirakan telah ada pada masyarakat Bali pra hindu. Kemudian berkembang menjadi cabang-cabang tarian yang khas, dengan yang paling populer adalah Rejang Renteng.

Baca Juga: Tari Remo


Sejarah Tari Rejang

Sejarah Tari Rejang

Permulaan dari tarian etnik ini adalah adanya keinginan masyarakat Bali untuk mengungkapkan rasa syukur kepada Dewa Dewi ke dalam persembahan tarian.

Maka dengannya munculah jenis tarian Rejang yang dari gerakan dan propertinya miliki nilai filosofis kehidupan. Khususnya pada tarian Rejang Renteng, yang dipercaya paling terkenal dibandingkan dengan varian yang lainnya.

Jenis tarian ini sendiri sebenarnya merupakan hasil pemampatan dari tiga jenis tarian yang ada di Bali yakni Rejang Dewa, Pendet, dan juga Renteng.

Perpaduan ini sangat unik karena memakai unsur-unsur yang begitu lekat dengan masyarakat Bali. Maka tidak mengherankan bila setelah kemunculannya begitu mudah menyebar, baik bagi masyarakat di kecamatan Nusa Penida sebagai titik awalnya, maupun daerah lain sekitarnya.


Properti Tari Rejang dan Maknanya

Properti Tari Rejang Dan Maknanya

Selayaknya pada kelaziman tarian etnik yang berkembang di tanah air, tarian Rejang juga mempunyai properti khas yang masing-masing punya makna filosofisnya. Yaitu yang terdiri atas sejumlah komponen di bawah ini:

1. Baju Lengan Panjang Berwarna Putih

Warna putih yang dikenakan pada pakaian penari ini menjadi perlambang kesucian. Artinya seorang penari Rejang senantiasa menjaga tubuhnya yang sakral. Sehingga dengannya harus selalu dijaga dan dirawat dengan bersih, suci, serta penuh dengan nilai keindahan.

2. Selendang Polos Berwarna Kuning

Selendang berwarna kuning yang tidak memiliki motif alias polosan ini akan dikenakan untuk mengikat bagian perut penari.

Maknanya seorang penari Rejang mengawal tumbuhnya kebaikan di pusatnya. Selain itu juga mengikat adanya kejahatan serta emosi yang ada pada diri masing-masing penarinya.

3. Cepuk Tenun dengan Warna Kuning

Pada kehidupan masyarakat tradisional, khususnya yang ada di Bali, seni tidak hanya menempati fungsi keindahan saja. Namun juga kerap bersinggungan dengan hal-hal di luarnya, seperti sebagai media penolak bala.

Dalam hal ini pada tarian Rejang terdapat cepuk tenun yang memegang peranan penolak bala tersebut, untuk menghindarkan masyarakat dari adanya mara bahaya.

4. Sasakan Tanpa Motif

Selain kesucian badan, masyarakat bali juga menjunjung tinggi adanya kesucian sedari pikiran. Hal ini pada tarian Rejang diwujudkan dengan adanya properti berupa sasakan polos. Properti ini mengandung maknawiah berupa kebersihan pikiran, ketulusan, dan kebaktian pada sang Pencipta alam.

5. Bunga Jepun

Bunga kerap diidentikan sebagai sesuatu yang mempunyai makna keindahan dan keharuman budi seseorang. Termasuk pada jenis tarian Rejang ini yang pada pementasannya memakai bunga jepun sebagai pelengkap properti.

Bunga ini memegang peranan sebagai perlambang bahwa masyarakat memegang prinsip kesederhanaan, keluguan, serta keharuman budhi.

6. Subeng

Pada bahasa masyarakat di Bali, properti satu ini dapat diartikan sebagai perhiasan giwang atau anting. Maknanya berkenaan dengan fungsi organ telinga sebagai alat untuk mendengar.

Artinya dalam kehidupan keseharian, pendengaran tersebut harus dijaga dengan mendengarkan hal yang baik, suci, dan indah saja. Selain juga bersikap abai pada hal-hal yang kotor.

7. Sanggul Pusung Tagel

Keberadaan properti pada tarian Rejang tidak hanya mengandung makna filosofis terkait bagaimana masyarakat bersikap dalam hidup saja.

Namun juga ada yang mengandung makna penunjuk status sosial. Seperti properti terakhir ini yang menjadi simbolis bahwa penari yang memeragakan telah berstatus menikah.

Baca Juga: Tari Remong


Pola Lantai Tari Rejang Bali

Pola Lantai Tari Rejang Bali

Ketika diperhatikan, pola lantai yang terdapat pada tarian Rejang umumnya memiliki pola lurus. Ini memberikan kesan kesederhanaan namun memiliki kekokohan di dalamnya.

Khususnya sebagai simbolis kegigihan masyarakat dalam memegang prinsip. Kemudian pol aini akan diakhiri dengan formasi lingkaran, yang menandakan kesiapan persembahyangan.

Baca Juga: Tari Reog


Gerakan Tari Rejang

Gerakan Tari Rejang

Lebih lanjut, pada pertunjukkan tari Rejang Bali ini ada sejumlah variasi gerakan yang akan ditampilkan oleh para penarinya. Yakni yang dapat diterangkan lebih rinci berikut ini:

1. Memendet

Variasi pertama ini memiliki dua pola gerakan, yakni yang disebut dengan Nyalud dan Ngelung. Nyalud ditampilkan dengan memposisikan tangan ke bagian dalam, dengan posisi menutup dan membuka di depan dada, serta diiringi dengan gerakan kaki yang bergantian ke depan.

Sedang ngelung adalah gerakan merebahkan posisi badan ke samping, dengan satu tangan tertekuk di dada dan tangan yang lain lurus ke kanan atau kiri.

2. Rejang

Pola gerakan yang kedua ini memiliki tiga bagian. Yakni ngeliud yang berupa gerakan halus dengan bentuk formasi lengkung.

Lalu ngenjet yang memiliki pola simetris dengan ciri gerak yang kokoh serta penuh ketenangan. Selain itu ada tanjak yang mengarahkan penari untuk membentuk formasi baru yang sifatnya asimetris.

3. Memande

Ketika telah memasuki tahapan tertentu, para penari akan membuat pola melingkar yang disebut dengan memande. Yakni sebuah pola yang diwujudkan sebagai perlambang kesiapan para penari.

Dalam melakukan persembahyangan. Khususnya untuk menggambarkan kebahagiaan dan rasa syukur atas kehadiran dewa-dewi di tanah Bali.


Keunikan Tari Rejang Bali

Keunikan Tari Rejang Bali

Sebagai sebuah tarian yang etnik, tari Rejang mempunyai keunikan dibandingkan dengan jenis tarian tradisional yang berasal dari daerah yang lain. Khususnya berkenaan dengan hal-hal mendasar yang disebutkan dibawah ini:

  • Tarian rejang menggunakan properti khas bali yang sangat intim dan unik, serta memiliki keindahan di dalamnya. Selain itu masing-masing properti mempunyai nilai filosofis yang erat dengan nilai-nilai yang tertanam di dalam masyarakat.
  • Setiap pola gerakan yang ada pada tarian Rejang memiliki pakem tersendiri yang khas. Mulai dari memendet, rejang, hingga memande yang membuatnya terasa otentik.
  • Keberadaannya yang telah lama di pulau Dewata menjadikan jenis tarian ini mempunyai nilai sejarah yang tinggi. Khususnya berkenaan dengan perkembangan seni tari pada masyarakat Hindu Bali, terutama berkenaan dengan ritual pemujaan kepada Dewa Dewi.

Fungsi Tari Rejang

Fungsi Tari Rejang

Berikutnya, penting untuk dipahami bahwa setiap tarian yang diciptakan dengan latar budaya yang kuat pasti mempunyai fungsional dalam pertunjukkannya. Selayaknya tarian Rejang yang setidaknya punya dua fungsi utama, yakni:

1. Wali

Fungsi tarian Rejang pertama ini berkenaan dengan aspek religi yang diyakini oleh masyarakat Hindu Bali. Dalam hal ini biasanya menempatkan tarian ini sebagai sesuatu yang sakral dan suci.

Maka tidak mengherankan bila kerap ditemukan pada acara piodalan yang diselenggarakan di tempat khusus selayaknya Pura Dalem Ped. Apalagi pada upacara Dewa Yadnya, yang dipercayai oleh segenap pemeluknya.

Hal ini bila ditelaah secara lebih lanjut menggambarkan terkait bagaimana masyarakat Bali masih memegang teguh keyakinan di tengah segala kemodernan.

Khususnya berkenaan dengan hubungan antara manusia dengan penciptanya. Sehingga diharapkan tercipta suatu hubungan yang harmonis di antara kedua unsurNya.

2. Manusa Yadnya

Apabila pada fungsi yang sebelumnya, tarian menekankan pada pola hubungan antara manusia dan penciptanya, maka berbeda pada fungsi kedua. Di mana Manusa Yadnya memiliki artian hubungan antara manusia dengan pelbagai elemen yang ada di sekitarnya.

Dengan kata lain berkenaan dengan pola sosial bermasyarakat yang seharusnya diterapkan oleh segenap masyarakat yang tinggal di Bali.

Lebih spesifiknya, tarian Rejang dapat diartikan sebagai sebuah instrument yang menggambarkan persembahan yang sifatnya tulus dari hati, disucikan, ikhlas dengan tujuan pemeliharaan, pendidikan serta pembersihan diri secara spiritual.

Ini menempatkan masyarakat untuk selalu melestarikan ngayah, di manapun berada. Terutama pada acara pekan budaya, festival, atau jenis perayaan seni yang lainnya.

Secara tidak langsung hal tersebut juga menjadi bukti yang konkret bahwa masyarakat Bali sangat rukun dan menghormati satu sama lain.

Sehingga memungkinkan wisatawan untuk tertarik dan datang karena merasa Bali sebagai sebuah destinasi yang indah dan nyaman. Tentu ini juga menjadikan tarian ini sebagai sebuah alat untuk mengembangkan Bali dari sisi ekonomi.


Penutup Artikel Tari Rejang

Demikianlah tadi serangkaian informasi yang dapat diberikan terkait tari Rejang Bali yang begitu mempesona. Pasalnya, tarian ini tidak hanya menampilkan estetika gerakan dan ritmisnya iringan saja, namun juga mencerminkan nilai-nilai yang luar biasa.

Khususnya tentang keteguhan masyarakat bali dalam memegang nilai agama. Sehingga dengannya, maka sangat penting untuk tetap dikembangkan ke depannya.

Tari Rejang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.