Tari Tradisional 34 Provinsi di Indonesia : Gambar dan Penjelasan

Tari Tradisional – Seperti yang sudah diketahui bersama, jenis dan bentuk seni yang ada di Indonesia ada banyak. Salah satu bentuk seni yang terus melekat sebagai identitas Indonesia adalah tarian. Tari tradisional yang ada di Indonesia jika dilihat dari jumlahnya sangatlah banyak.

Hampir di tiap sudut daerah yang ada di Indonesia memiliki jenis tarian tradisionalnya sendiri. Karena tiap daerah memiliki jenisnya masing-masing, maka akan ada perbedaan di beberapa aspeknya.

Namun jika dilihat secara keseluruhan, tarian tradisional ini memiliki beberapa aspek yang sama yang menjadikannya unik dan menarik. Semua aspek dan komponen mendalam ini akan diuraikan pada pembahasan berikut:


Nama Tarian Daerah dan Asal Tari Tradisional

Nama Tarian Daerah

Jika dihitung, jumlah tarian tradisional yang ada di Indonesia sangatlah banyak. Karena di tiap komponen daerah memiliki jenis tarian yang berbeda-beda, maka ciri khasnya juga tidak sama.

Bagi yang sedang mendalami jenis tarian tradisional, maka harus tahu dulu beberapa contohnya dan asal daerahnya. Simak daftar berikut ini untuk mengetahui beberapa di antaranya:

No Nama Tarian Daerah Asal
1 Tari Seudati Aceh Darussalam
2 Tari Saman Meuseukat Aceh Darussalam
3 Tari Pukat Aceh Darussalam
4 Tari Rampai Aceh Darussalam
5 Tari Ratoh Duek Aceh Darussalam
6 Tari Ula-ula Lembing Aceh Darussalam
7 Tari Laweut Aceh Darussalam
8 Tari Likok Pulo Aceh Darussalam
9 Tari Rapa’i Geleng Aceh Darussalam
10 Tari Ratéb Meuseukat Aceh Darussalam
11 Tari Rabbani Wahed Aceh Darussalam
12 Tari Ranup lam Puan Aceh Darussalam
13 Tari Legong Bali
14 Tari Kecak Bali
15 Tari Arje Bali
16 Tari Cendrawasih Bali
17 Tari Trunajaya Bali
18 Tari Barong. Bali
19 Tari Pendet Bali
20 Tari Baris Bali
21 Tari Panji Semirang Bali
22 Tari Puspanjali Bali
23 Tari Margapati Bali
24 Tari Wirayudha Bali
25 Tari Gopala Bali
26 Tari Topeng Bali
27 Tari Condong Bali
28 Tari Janger Bali
29 Tari Sekapur Sirih Bangka Belitung
30 Tari Campak Bangka Belitung
31 Tari Sepen Bangka Belitung
32 Tari Beripat Bangka Belitung
33 Tari Pendulang Timah Bangka Belitung
34 Tari Men Sahang Lah Mirah Bangka Belitung
35 Tari Gi Ke Aik Bangka Belitung
36 Tari Andun Bengkulu
37 Tari Bidadari Teminang Anak Bengkulu
38 Tari Tombak Kerbau Bengkulu
39 Tari Putri Gading Cempaka Bengkulu
40 Tari Pukek Bengkulu
41 Tari Kejei Bengkulu
42 Tari Penyambutan Bengkulu
43 Tari Dzikir Saman Banten
44 Tari Katuran Banten
45 Tari Gitik Cokek Banten
46 Tari Bedug Warnane Banten
47 Tari Gitek Ganjen Banten
48 Tari Walijamaliha Banten
49 Tari Grebeg Terbang Gede Banten
50 Tari Bendrong Lesung Banten
51 Tari Bentang Banten Banten
52 Tari Topeng DKI Jakarta
53 Tari Yapong DKI Jakarta
54 Tari Sembah DKI Jakarta
55 Tari Sirih Kuning DKI Jakarta
56 Tari Lenggang Nyai DKI Jakarta
57 Tari Japin Betawi DKI Jakarta
58 Tari Cokek DKI Jakarta
59 Tari Dana – dana Gorontalo
60 Tari Elengge Gorontalo
61 Tari Tanam Padi Gorontalo
62 Tari Sabe Gorontalo
63 Tari Mopohuloo / Modepito Gorontalo
64 Tari Saronde Gorontalo
65 Tari Langga Gorontalo
66 Tari Tulude Gorontalo
67 Tari Sekapur Sirih Jambi
68 Tari Selampit Delapan Jambi
69 Tari Rangguk Jambi
70 Tari Inai Jambi
71 Tari Tauh Jambi
72 Tari Nitih Mahligai Jambi
73 Tari Sekato Jambi
74 Tari Liang Asak Jambi
75 Tari Serengkuh Dayung Jambi
76 Tari Rentak Kudo Jambi
77 Tari Kisan Jambi
78 Tari Topeng Kuncaran Jawa Barat
79 Tari Merak Jawa Barat
80 Tari Jaipong Jawa Barat
81 Tari Wayang Jawa Barat
82 Tari Ketuk Tilu Jawa Barat
83 Tari Keurseus Jawa Barat
84 Tari Buyung Jawa Barat
85 Tari Ronggeng Bugis Jawa Barat
86 Tari Sampiung Jawa Barat
87 Tari Serimpi Jawa Tengah
88 Tari Bambangan Cakil Jawa Tengah
89 Tari Kendalen Jawa Tengah
90 Tari Kethek Ogleng Jawa Tengah
91 Tari Sintren Jawa Tengah
92 Tari Jlantur Jawa Tengah
93 Tari Langen Asmara Jawa Tengah
94 Tari Driasmara Jawa Tengah
95 Tari Bondan Payung Jawa Tengah
96 Tari Bedhaya Jawa Tengah
97 Tari Gambyong Jawa Tengah
98 Tari Beksan Wireng Jawa Tengah
99 Tari Kuda Lumping Jawa Tengah
100 Tari Jathilan Jawa Tengah
101 Tari Prawiroguno Jawa Tengah
102 Tari Kumbang Jawa Tengah
103 Tari Merak Jawa Tengah
104 Tari Angsa Jawa Tengah
105 Tari Wira Pertiwi Jawa Tengah
106 Tari Remong / Remo Jawa Timur
107 Tari Jejer Jawa Timur
108 Tari Tanduk Majeng Jawa Timur
109 Tari Reog Kendang Jawa Timur
110 Tari Glipang Jawa Timur
111 Tari Gandrung Banyuwangi Jawa Timur
112 Tari Reog Ponorogo Jawa Timur
113 Tari Jaranan Buto Jawa Timur
114 Tari Gembu/Gambu Jawa Timur
115 Tari Beskalan Jawa Timur
116 Tari Sri Panganti Jawa Timur
117 Tari Momong Kalimantan Barat
118 Tari Zapin Tembung Kalimantan Barat
119 Tari Tandak Sambas Kalimantan Barat
120 Tari Pingan Kalimantan Barat
121 Tari Jonggan Kalimantan Barat
122 Tari Kondan Kalimantan Barat
123 Tari Kinyah Uut Danum Kalimantan Barat
124 Tari Pala Kalimantan Barat
125 Tari Pedang Kalimantan Barat
126 Tari Baksa Kembang Kalimantan Selatan
127 Tari Radab Rahayu Kalimantan Selatan
128 Tari Kuda Gepang Kalimantan Selatan
129 Tari Tambun dan Bungai Kalimantan Tengah
130 Tari Balean Dadas Kalimantan Tengah
131 Tari Hugo dan Huda Kalimantan Tengah
132 Tari Putri Malawen Kalimantan Tengah
133 Tari Tuntung Tulus Kalimantan Tengah
134 Tari Giring-giring Kalimantan Tengah
135 Tari Manasai Kalimantan Tengah
136 Tari Balian Bawo Kalimantan Tengah
137 Tari Balian Dadas Kalimantan Tengah
138 Tari Manganjan Kalimantan Tengah
139 Tari Kanjan Halu Kalimantan Tengah
140 Tari Deder Kalimantan Tengah
141 Tari Mandau Kalimantan Tengah
142 Tari Kinya Kalimantan Tengah
143 Tari Gong Kalimantan Timur
144 Tari Perang Kalimantan Timur
145 Tari Hudog dan Belian Kalimantan Timur
146 Tari Maropeng Kalimantan Timur
147 Tari Gantar Kalimantan Timur
148 Tari Ngeleway Kalimantan Timur
149 Tari Kencet Kalimantan Timur
150 Tari Datun Kalimantan Timur
151 Tari Kejien Kalimantan Timur
152 Tari Ngerangkaw Kalimantan Timur
153 Tari Kancet Ledo Kalimantan Utara
154 Tari Jepen Kalimantan Utara
155 Tari Magunatip (Lalatip) Kalimantan Utara
156 Tari Jugit Kalimantan Utara
157 Tari Blunde (Blundik) Kalimantan Utara
158 Tari Mance (Bemance) Kalimantan Utara
159 Tari Bangun Kalimantan Utara
160 Tari Jangget Lampung
161 Tari Bedana Lampung
162 Tari Malinting Lampung
163 Tari Lenso Maluku
164 Tari Cakalele Maluku
165 Tari Perang Maluku Utara
166 Tari Nabar Ilaa Maluku Utara
167 Tari Mpaa Lenggogo Nusa Tenggara Barat
168 Tari Batunganga Nusa Tenggara Barat
169 Tari Mpaa Sampari Nusa Tenggara Barat
170 Tari Gendang beleq Nusa Tenggara Barat
171 Tari Oncer Nusa Tenggara Barat
172 Tari Jangger Nusa Tenggara Barat
173 Tari Aristanewang Nusa Tenggara Barat
174 Tari Burdah Putra Mataram Nusa Tenggara Barat
175 Tari Daha Lira Nusa Tenggara Barat
176 Tari Gandrung Rembak Nusa Tenggara Barat
177 Tari Hadrah Nusa Tenggara Barat
178 Tari pertemuan Nusa Tenggara Barat
179 Tari Rudat Nusa Tenggara Barat
180 Tari Perang Nusa Tenggara Timur
181 Tari Gareng Lameng Nusa Tenggara Timur
182 Tari Meminang Nusa Tenggara Timur
183 Tari hopong Nusa Tenggara Timur
184 Tari Likurai Nusa Tenggara Timur
185 Tari Manekat Nusa Tenggara Timur
186 Tari Dodakado Nusa Tenggara Timur
187 Tari Teotona Nusa Tenggara Timur
188 Tari Leke Nusa Tenggara Timur
189 Tari Poto Wolo Nusa Tenggara Timur
190 Tari Wojorana Nusa Tenggara Timur
191 Tari Todagu Nusa Tenggara Timur
192 Tari Kandingangu Nusa Tenggara Timur
193 Tari Yappa Iya Nusa Tenggara Timur
194 Tari Hedung Nusa Tenggara Timur
195 Tari Suanggi Papua Barat dan Tengah
196 Tari Perang Papua Barat dan Tengah
197 Tari Selamat Datang Papua Timur
198 Tari Musyoh Papua Timur
199 Tari Tandak Riau Riau
200 Tari Joged Lambak Riau
201 Tari Alu Riau
202 Tari Ayam Sudur Riau
203 Tari Betabik Riau
204 Tari Boria Riau
205 Tari Damnah Riau
206 Tari Dayung Sampan Riau
207 Tari Dendang Dangkong Riau
208 Tari Engku Puteri Riau
209 Tari Gobang dari Kepulauan Anambas Riau
210 Tari Joged Bebtan Riau
211 Tari Joged Dangkong Riau
212 Tari Joged Kak Long dari Moro, Karimun Riau
213 Tari Joged Karimun Riau
214 Tari Joged Mak Dare Riau
215 Tari Joged Makcik Normah dari Batam Riau
216 Tari Joged Pantai Nongsa Riau
217 Tari Jogi Riau
218 Tari Ikan Kekek Riau
219 Tari Inai Riau
220 Tari Laksemane Bentan Riau
221 Tari Lang-lang Buana Riau
222 Tari Lenggang Cecak Riau
223 Tari Makyong Riau
224 Tari Marhaban Riau
225 Tari Marwah Gonggong dari Tanjungpinang Riau
226 Tari Masri Riau
227 Tari Melemang Riau
228 Tari Mendu Riau
229 Tari Menjunjung Duli Riau
230 Tari Mustika Kencana Riau
231 Tari Pasang Rokok Riau
232 Tari Persembahan Riau
233 Tari Rokana Riau
234 Tari Sekapur Sirih Riau
235 Tari Semah Kajang Riau
236 Tari Sirih Lelat Riau
237 Tari Tandak Riau
238 Tari Tandak Pengasih Riau
239 Tari Tarek Rawai Riau
240 Tari Tebus Kipas Riau
241 Tari Topeng Riau
242 Tari Zapin Riau
243 Tari Zapin Penyengat Riau
244 Tari Zapin Pesisir Riau
245 Tari Zapin Pulau Tujuh Riau
246 Tari Zapin Rentak Melayu Riau
247 Tari Zapin Tradisi Riau
248 Tari Zikir Barat Riau
249 Tari Toerang Batu Sulawesi Barat
250 Tari Ma’ Bundu Sulawesi Barat
251 Tari Bamba Manurung Sulawesi Barat
252 Tari Patuddu Sulawesi Barat
253 Tari Bulu Londong Sulawesi Barat
254 Tari Kipas Sulawesi Selatan
255 Tari Bosara Sulawesi Selatan
256 Tari Lumense Sulawesi Tengah
257 Tari Peule Cinde Sulawesi Tengah
258 Tari Pamonte Sulawesi Tengah
259 Tari Balumpa Sulawesi Tenggara
260 Tari Dinggu Sulawesi Tenggara
261 Tari Malulo Sulawesi Tenggara
262 Tari Maengkat Sulawesi Utara
263 Tari Polopalo Sulawesi Utara
264 Tari Poco-poco Sulawesi Utara
265 Tari Cakalele Sulawesi Utara
266 Tari Kabasaran Sulawesi Utara
267 Tari Tetengesan Sulawesi Utara
268 Tari Mane’e Sulawesi Utara
269 Tari Gunde Sulawesi Utara
270 Tari Tumatenden Sulawesi Utara
271 Tari Uwela Sulawesi Utara
272 Tari Mesalai Sulawesi Utara
273 Tari Mokosambe Sulawesi Utara
274 Tari Pasasanggorama Sulawesi Utara
275 Tari Piring Sumatera Barat
276 Tari Payung Sumatera Barat
277 Tari Tabuik Sumatera Barat
278 Tari Alang Babega Minangkabau Sumatera Barat
279 Tari Ambek-Ambek Koto Anau Sumatera Barat
280 Tari Barabah Sumatera Barat
281 Tari Gelombang Sumatera Barat
282 Tari Indang Badindin Sumatera Barat
283 Tari Kain Paisia Selatan Sumatera Barat
284 Tari Kiek Gadih Minang Sumatera Barat
285 Tari Lilin Sumatera Barat
286 Tari Paten Sumatera Barat
287 Tari Pasambahan Minang Sumatera Barat
288 Tari Piring Kubu Durian Padang Sumatera Barat
289 Tari Rancak Minangkabau Sumatera Barat
290 Tari Rancak Di Nan Jombang Sumatera Barat
291 Tari Randai Sumatera Barat
292 Tari Sabalah Sumatera Barat Sumatera Barat
293 Tari Sinar Riau Sumatera Barat
294 Tari Tempurung Sumatera Barat
295 Tari Tudung Saji Minangkabau Sumatera Barat
296 Tari Tanggal Sumatera Selatan
297 Tari Putri Bekhusek Sumatera Selatan
298 Tari Madik (Nindai) Sumatera Selatan
299 Tari Tenun Songket Sumatera Selatan
300 Tari Rodat Cempako Sumatera Selatan
301 Tari Mejeng Basuko Sumatera Selatan
302 Tari Tanggai Sumatera Selatan
303 Tari Gending Sriwijaya Sumatera Selatan
304 Tari Sebimbing Sekundang Sumatera Selatan
305 Tari Pagar Pengantin Sumatera Selatan
306 Tari Kebagh (Kemban Bidudari atau Bidudari) Sumatera Selatan
307 Tari Putri Bekhusek Sumatera Selatan
308 Tari Serampang Dua Belas Sumatera Utara
309 Tari Tor Tor Sumatera Utara
310 Tari Manduda Sumatera Utara
311 Tari Baluse Sumatera Utara
312 Tari Kuda Kuda Sumatera Utara
313 Tari Gundala Gundala Sumatera Utara
314 Tari Mulih Mulih Sumatera Utara
315 Tari Baka Sumatera Utara
316 Tari Begu Delleng Sumatera Utara
317 Tari Muncang Sumatera Utara
318 Tari Piso Surit Sumatera Utara
319 Tari Endeng Endeng Sumatera Utara
320 Tari Tortor Naposo Bulung Sumatera Utara
321 Tari Guro Guro Aron Terang Bulan Sumatera Utara
322 Tari Toping Toping Sumatera Utara
323 Tari Haroan Bolon Sumatera Utara
324 Tari Manduda Sumatera Utara
325 Tari Tatak Menapu Kopi Sumatera Utara
326 Tari Tatak Garo Garo Sumatera Utara
327 Tari Dembas Simanguda Sumatera Utara
328 Tari Tatak Muat Page Sumatera Utara
329 Tari Tatak Renggisa Sumatera Utara
330 Tari Balanse Madam Sumatera Utara
331 Tari Perang Sumatera Utara
332 Tari Maena Sumatera Utara
333 Tari Moyo Sumatera Utara
334 Tari Serampang Dua Belas Sumatera Utara
335 Tari Tradisional makyong Sumatera Utara
336 Tari Tradisional Kuda Kepang Sumatera Utara
337 Tari Tradisional Inang Sumatera Utara
338 Tari Serimpi Sangupati D.I. Yogyakarta
339 Tari Bedaya D.I. Yogyakarta
340 Tari Merak D.I. Yogyakarta
341 Tari Lawung Ageng D.I. Yogyakarta
342 Tari Rara Ngigel D.I. Yogyakarta
343 Tari Kumbang Yogyakarta D.I. Yogyakarta
344 Tari Beksan Srikandi Suradewati D.I. Yogyakarta
345 Tari Klono Rojo Yogyakarta (Klana Raja) D.I. Yogyakarta
346 Tari Golek Ayun-Ayun Yogyakarta D.I. Yogyakarta
347 Tari Arjuna Wiwaha D.I. Yogyakarta
348 Tari Satrio Watang Yogyakarta D.I. Yogyakarta
349 Tari Golek Sulung Dayung Yogyakarta D.I. Yogyakarta
350 Tari Langen Asmoro Yogyakarta D.I. Yogyakarta
351 Tari Topeng Walang Kekek Yogyakarta D.I. Yogyakarta
352 Tari Angguk D.I. Yogyakarta

  Tari Remo Berasal dari ? Sejarah, Properti dan Pola Lantai


Sejarah Tari Tradisional

Sejarah Tari Tradisional

Jika menilik sejarah tari tradisional, maka akan ada rangkaian panjang yang bisa dipahami. Sejarah mencatat, setidaknya ada empat golongan masa berbeda yang bisa dijadikan acuan pergerakan tarian tradisional ini. Setiap golongan tentu memiliki karakteristik yang tidak sama karena memiliki lingkungan yang berbeda pula.

Karena ada perbedaan inilah, maka tiap-tiap jenis tarian yang muncul di masa yang berbeda juga akan memiliki ciri khas masing-masing.

Mulai dari masa prasejarah, hingga masa perjuangan sudah ada banyak tarian yang muncul. Untuk mengetahui detail alur sejarahnya, simak daftar dan penjabaran yang ada di bawah ini:

1. Masa Prasejarah

Sejarah awal pembentukan tarian tradisional dimulai dari masa prasejarah. Pada masa ini, masyarakat masih menganut berbagai ajaran seperti dinamisme, atheisme, hingga animisme.

Komponen kepercayaan yang dianut oleh masyarakat ini tentunya memberi andil besar terhadap penciptaan gerakan tarian yang masih dimanfaatkan hingga sekarang.

Umumnya, tarian tradisional yang dihasilkan pada masa ini masih memakai gerakan tangan dan kaki yang sederhana. Instrumen pengiring tarian juga masih sederhana dan tidak terlalu banyak variasi.

Namun jika dilihat dari unsur kesucian dan kemasannya, tarian yang muncul dari masa ini tergolong yang paling sakral dan sering dipakai untuk fungsi upacara adat.

2. Masa Indonesia-Hindu

Pada masa selanjutnya, mulailah muncul percampuran budaya India yang kental. Hal ini sejalan dengan masuknya ajaran Hindu di Indonesia.

Kebanyakan, tarian yang muncul dari masa ini akan mengadopsi cerita Mahabarata dan sejenisnya. Sehingga, gerakan yang dihasilkan juga akan menggambarkan tiap detail deritanya.

Lalu untuk jenis penggunaannya sendiri, tarian dari masa ini sering dimanfaatkan untuk fungsi keagamaan. Jadi, nilai sakral dari tarian-tariannya masih sangat kental dan terasa.

Namun seiring dengan perkembangan zaman, tarian dari masa ini juga mulai dipakai sebagai saran hiburan karena memiliki aspek keunikan yang banyak.

3. Masa Indonesia-Islam

Saat ajaran Islam mulai masuk ke Indonesia, tarian tradisional juga mulai mengalami pergeseran di berbagai aspeknya. Pada masa tersebut, banyak ulama yang memanfaatkan tarian sebagai media dakwah dan penyampaian pesan.

Hal ini bisa dikatakan efektif karena pada masa tersebut masyarakat masih sangat dekat dengan seni tarian.

Dengan adanya fungsi ini, maka gerakan dan syair yang dipakai dalam tarian juga berubah mengikuti kebutuhan. Kebanyakan tarian dari masa ini akan memiliki pesan mendalam di berbagai aspeknya.

Tujuan utamanya adalah untuk mengajarkan Islam kepada masyarakat luas dengan cara yang menarik dan menyenangkan.

4. Masa Perjuangan

Pada masa perjuangan, tarian tradisional justru memiliki kemunduran dalam penggunaannya. Hanya lingkungan keraton atau kerajaan saja yang memanfaatkan tarian tradisional.

Sehingga, fungsinya sendiri lebih sakral dengan ditampilkan dalam acara tertentu saja. Unsur gerakannya juga mulai berubah dan berbeda.

  Tari Karonsih Berasal dari ? Sejarah, Properti dan Pola Lantai

Namun hal ini tidak berlangsung lama. Setelah masa perjuangan dan kerajaan selesai, tarian tradisional sudah mulai diubah menjadi sarana hiburan untuk masyarakat luas.

Hal ini masih berlangsung hingga sekarang. Sehingga, tarian tradisional sudah bisa dilihat dengan mudah tanpa harus menunggu acara-acara kerajaan tertentu.


Properti Tari Tradisional

Segala aspek yang ada dalam tari tradisional tentunya sangat penting. Salah satu yang terpenting adalah properti tarian. Dengan adanya properti ini, maka tarian akan lebih terkonsep dan terlihat mendetail.

Setiap tarian tradisional tentunya memiliki kebutuhan properti yang berbeda-beda. Berikut beberapa jenis properti yang umum dipakai dalam tarian tradisional:

  • Topeng
  • Selendang
  • Topi
  • Piring
  • Tombak
  • Caping
  • Kipas
  • Keris
  • Sapu tangan
  • Pedang
  • Senjata tradisional
  • Payung

Jenis properti ini tentunya tidak selalu ada dalam semua tarian. Ada beberapa jenis tarian yang memanfaatkan beberapa golongan properti di waktu yang bersamaan. Penggunaan properti ini tentunya memiliki fungsi yang penting. Berikut beberapa jenis fungsi dari penggunaan properti pada tarian tradisional:

  • Untuk menggambarkan tema tarian.
  • Untuk memperindah gerakan penari.
  • Sebagai media untuk memperjelas gerakan dan karakter tiap penari.

Pola Lantai Tari Tradisional

Untuk pola lantainya sendiri, tari tradisional mengadopsi beberapa jenis pola yang biasanya dimanfaatkan dalam tarian secara menyeluruh. Setidaknya ada tiga jenis pola lantai yang paling sering dimanfaatkan.

Namun harus dipahami juga bahwa tidak semua tarian memanfaatkan semua jenis pola lantai. Untuk mengetahui jenisnya, simak daftar berikut ini:

1. Pola Lantai Lurus

Jenis pola lantai yang pertama adalah pola lantai lurus. Untuk jenis yang pertama ini, pemanfaatannya bisa disesuaikan dengan kebutuhan.

Ada beberapa tarian yang memakai pola ini dengan bentuk horizontal, ada juga yang vertikal. Atau bahkan, dua jenis ini bisa digabungkan dalam satu jenis tarian yang sama untuk menciptakan gerak harmonis.

2. Pola Lantai Melingkar atau Melengkung

Kemudian ada juga pola lantai melingkar atau melengkung. Biasanya, dengan pola lantai ini maka penari akan membentuk formasi yang unik dan tersusun melengkung.

Jenisnya sendiri bisa beragam, mulai dari setengah lingkaran hingga lingkaran penuh. Contoh tarian tradisional yang menggunakan pola ini adalah Tari Kecak.

3. Pola Lantai Zig-zag

Lalu ada juga jenis pola zig-zag yang sering dimanfaatkan dalam tarian tradisional. Jenis pola ini sering dimanfaatkan karena bisa memberi berbagai makna dalam tarian.

Pergerakan penari juga tergolong mudah dan lebih variatif dengan adanya pola ini. Sehingga tidak heran jika pola ini masih sering terlihat di tarian tradisional.


Gerakan Tari Tradisional

Secara struktural, gerakan pada tari tradisional memang unik dan tidak bisa sembarangan diciptakan. Mulai dari gerakan kepala, leher, kaki, tangan, hingga badan sudah memiliki acuan tersendiri yang tidak bisa diubah. Jika dirangkum, maka akan ditemukan dua jenis gerakan mendasar dalam tarian tradisional ini. Berikut penjelasannya:

1. Gerak Murni

Jenis gerak yang pertama adalah gerak murni. Pada gerakan ini, nilai gerakan yang dibuat semata-mata hanya untuk memberi nilai keindahan saja.

Jadi, gerakan yang diciptakan tidak memiliki fungsi lain selain fungsi tersebut. Contoh yang bisa dilihat dari gerakan murni ini ada pada di gerakan seblak sampur yang umumnya muncul dalam tarian khas Jawa.

2. Gerak Maknawi

Selanjutnya ada gerak maknawi yang tentunya memiliki arti berbeda dengan gerak murni. Penciptaan gerak maknawi ini tergolong jelas dan mendalam.

Setiap detail gerakan yang dibuat tentunya memiliki arti mendalam dan fungsi yang jelas. Jadi tidak hanya mementingkan keindahan saja, namun juga mementingkan arti gerakannya.


Keunikan Tari Tradisional

Tari tradisional adalah salah satu komponen seni yang memiliki banyak keunikan di dalamnya. Hal ini tentunya juga penting untuk dipahami.

Dengan adanya komponen keunikan ini, maka tarian tradisional bisa dibedakan dengan tarian modern. Inilah beberapa daftar keunikan dari tarian tradisional yang bisa dipahami:

  • Gerakannya sudah turun-temurun dan sudah memiliki pakem-pakem tertentu.
  • Kostum dan properti pendukungnya sudah disesuaikan dengan jalan cerita dan kebutuhan tarian. Umumnya, properti yang digunakan akan disesuaikan juga dengan daerah tarian.
  • Ada beberapa syarat pendukung yang melekat dalam tarian. Salah satunya adalah syarat penari yang biasanya harus dipatuhi.
  • Unsur sakral dalam tarian tradisional masing sering ditemukan dan terus dilestarikan hingga sekarang.

Fungsi Tari Tradisional

tari tradisional

Pada penerapannya, tari tradisional yang ada di Indonesia dibuat dan dibentuk bukan tanpa alasan. Umumnya, tiap-tiap tarian memiliki fungsi dan peranan masing-masing menyesuaikan dengan sejarah pembuatan dan kebutuhan. Secara konsep, berikut beberapa jenis fungsi dari tarian tradisional beserta penjelasannya:

1. Sarana Upacara

Fungsi pertama yang muncul dalam tarian tradisional adalah sebagai sarana upacara. Ada banyak tarian tradisional yang memiliki fungsi ini secara keseluruhan.

Dengan adanya fungsi ini, maka nilai magis dan sakral dari tarian juga akan muncul. Ditambah dengan properti pendukung seperti sesajen dan yang lainnya, maka tarian akan memiliki makna suci yang mendalam.

2. Sarana Hiburan serta Pergaulan

Selain sebagai sarana upacara, tarian tradisional juga dipakai untuk sarana hiburan. Ada beberapa tarian yang memang memiliki fungsi ini sejak awal.

Namun ada juga tarian yang mulanya sebagai sarana upacara, mulai berperan sebagai sarana hiburan. Komponen ini terjadi karena adanya pergerakan dan perkembangan zaman yang menghasilkan pergeseran fungsi.

3. Sarana Pertunjukan

Selain dua jenis fungsi di atas, ada juga fungsi pertunjukan. Saat ini sudah banyak jenis pagelaran yang memanfaatkan tarian tradisional sebagai komponen utamanya.

Dengan adanya fungsi ini, maka banyak wisatawan dari berbagai tempat bisa mengenal tarian tradisional. Hal ini juga bisa dipakai sebagai wujud pelestarian budaya.

4. Sarana Dakwah

Fungsi terakhir yang tidak kalah penting adalah sebagai sarana dakwah. Dulu saat agama Islam masuk ke Indonesia, ada beberapa jenis tarian yang difungsikan sebagai penyampaian pesan dari para ulama.

Contoh yang paling terlihat dari fungsi ini bisa ditemukan di beberapa tarian tradisional asal Aceh yang memiliki nilai agama yang lekat.


Penutup Artikel Tari Tradisional

Itulah penjelasan lengkap mengenai tari tradisional dan berbagai aspek penting yang ada di dalamnya.

Dengan adanya penjabaran di atas, maka bisa dipahami jika tarian tradisional ini memiliki berbagai makna dan fungsi penting di dalamnya.

Bagi yang sedang mendalami tarian tradisional, semua komponen di atas penting dan krusial untuk dipelajari.

Tari Tradisional

Tinggalkan komentar