Rumah Adat Batak

Rumah Adat Batak  – Batak, merupakan salah satu suku terbesar yang ada di Indonesia. Suku tersebut mendiami pulau Sumatera. Suku Batak juga dikenal akan sederet keunikan, baik dari bahasa, alat musik hingga rumah adat.

Kali ini kita akan membahas tentang keunikan rumah adat Batak. Simak penjelasan tentang Rumah Adat Batak di bawah ini!


Rumah Adat Batak, Sejarah Rumah Bolon

Gambar Sejarah Rumah Bolon
Gambar Sejarah Rumah Bolon
https://faseberita.id/

Suku Batak mempunyai rumah adat yang disebut sebagai rumah Gorga atau rumah Bolon. Rumah bolon pada awalnya adalah istana yang pada saat itu ditempati para raja, dari mulai raja pertama hingga pada raja terakhir Sumatera Utara. Raja pertama yang membangun rumah bolon adalah Tuan Rahalim.

Tetapi pada saat tahun 1947 kekuasaan dari kerajaan Batak telah berakhir, hal tersebut dikarenakan memang kerajaan sudah tidak diakui lagi. Sehingga pada raja terakhir yakni Raja Mogang yang sekaligus menjadi pewaris rumah bolon mengerahkan rumah tersebut ke pemerintah daerah Sumatera Utara.

Pada akhirnya bangunan tersebut telah resmi diakui menjadi rumah adat Sumatera Utara. Saat ini rumah adat Batak dihuni oleh 5 hingga 6 keluarga.


Ciri Khas Rumah Adat Bolon

Setiap rumah adat yang ada di Indonesia pastinya mempunyai ciri khas dan juga keunikan tersendiri yang dapat mencerminkan kebudayaan masing-masing daerahnya.

Baik mulai dari desain rumah, material  atau relief dinding yang tercetak pada dinding dan masih banyak lainnya. Hal tersebut juga berlaku pada rumah adat Batak.

Dimana pada rumah adat bolon ini memberikan kesan estetik dan juga nuansa yang natural. Berikut ini merupakan beberapa penjelasan mengenai ciri khas rumah adat Batak atau rumah bolon!

  • Desain Rumah Adat Bolon

Gambar Dinding Rumah Adat Bolon
Gambar Desain rumah
https://desainpondokidaman.blogspot.com/

Rumah bolon mempunyai desain yang terdiri dari dua bangunan utama. Yakni pada bangunan yang pertama disebut dengan rumah (bangunan tempat tinggal) dan yang kedua dinamakan sopo (lumbung padi).

Rumah balon mempunyai bentuk persegi empat dengan model bangunan seperti panggung. Rumah ini dibentuk dengan tinggi hingga 1,75 meter dari permukaan tangga.

Rumah bolon merupakan bangunan yang cukup tinggi, sehingga diperlukan tangga. Hal tersebut bertujuan agar para penghuni rumah dan juga tamu dapat masuk kedalam rumah dengan mudah. Tangga tersebut biasanya akan diletakkan pada bagian tengah rumah.

Seperti yang dijelaskan di atas, bahwa dalam setiap perumahan (Huta) terdapat ruma atau rumah utama yang terletak pada sisi Utara dan sopo atau lumbung yang terletak pada sisi selatan dan dipisahkan dengan alaman atau halaman.

Dalam setiap Huta akan terdapat pintu gerbang berupa pohon bertuah. Pohon tersebut dinamakan pohon hariara yang merupakan pohon sejenis pohon beringin. Sementara pada bagian timur Huta terdapat sawah atau kebun yang mengikuti arah terbitnya matahari.

  • Pondasi Rumah Adat Bolon

Pondasi Rumah Adat Bolon
Gambar Pondasi Rumah Adat Bolon
https://blogpictures.99.co/

Rumah adat Batak ini menggunakan pondasi dengan tipe cincin, yakni tipe yang menjadikan batu sebagai tumpuan kolom lagu yang ada di atasnya. Batu tersebut digunakan pada bagian dasarnya, batu yang digunakan adalah batu ojahan.

Dimana nantinya, di atas batu ojahan dengan struktur yang fleksibel akan diletakkan tiang dengan diameter mencapai 42 cm hingga 50 cm.

Desain tersebut dapat membantu rumah agar bisa tahan terhadap gempa, bukan hanya itu terdapat juga 18 tiang rumah yang mempunyai filosofi kebersamaan dan juga kekuatan.

  • Atap Rumah Adat Bolon

Gambar Atap Rumah Adat Bolon
Gambar Atap Rumah Adat Bolon
https://s3.theasianparent.com/

Rumah adat Batak mempunyai atap yang terbuat dari bahan material ijuk dan daun rumbia, bahan alami tersebut sangat mudah ditemukan pada wilayah Sumatera.

Bagian atap rumah adat Batak mempunyai desain seperti pelana kuda atau punggung kerbau. Desain tersebut dibuat dengan tujuan membantu dalam menghalau terpaan angin kencang.

Atap rumah adat Batak juga mempunyai bentuk yang lancip pada bagian depan dan juga pada bagian belakangnya. Bagian depan atap sengaja dibuat dengan bentuk yang lebih panjang daripada bagian belakangnya.

Masyarakat suku Batak sendiri berharap bahwa desain dari atap tersebut dapat mendoakan pemilik rumah supaya selalu mendapatkan kesuksesan. Mereka juga menganggap bahwa atap rumah merupakan suatu bagian yang suci, sehingga kerap dijadikan tempat penyimpanan barang-barang berharga

Baca Juga: Rumah Adat Betawi
  • Ukiran Rumah Adat Bolon

Gambar Ukiran Rumah Adat Bolon
Gambar Ukiran Rumah Adat Bolon
https://www.tobatabo.com

Pada rumah adat Batak juga dihiasi oleh beragam ukuran yang mempunyai makna. Ukiran tersebut disebut sebagai gorga. Ukiran ini dapat ditemukan pada bagian luar dan juga bagian dalam rumah. Berikut ini merupakan beberapa gorga yang ada pada rumah adat bolon.

  1. Gorga berbentuk cicak. Hewan cicak merupakan hewan yang menggambarkan bahwa suku Batak dapat hidup dan juga beradaptasi dimanapun mereka berada. Meskipun suku Batak jauh dari tanah asalnya, mereka tetap menjalin persaudaraan dengan sesama sukunya.
  2. Gorga berbentuk kerbau. Ukiran berbentuk hewan kerbau ini merupakan bentuk tanda terima kasih terhadap hewan tersebut. Dimana kerbau dipercaya telah membantu kehidupan dari manusia.
  3. Gorga berbentuk ular. Hewan ular merupakan hewan yang masih berhubungan dengan kepercayaan suku Batak. Dimana jika rumah dimasuki oleh ular, maka dapat dipercaya dapat mendatangkan keberkahan.
  • Dinding Rumah Adat Bolon

Gambar Dinding Rumah Adat Bolon
Gambar Dinding Rumah Adat Bolon
https://www.parawisata.net/

Dinding yang ada pada rumah adat Batak ini dibuat secara hati-hati, hal tersebut dikarenakan dinding mempunyai posisi yang miring untuk mempermudah angin dari kuat masuk ke dalam ruangan.

Dinding akan diikat dengan menggunakan tali pengikat, tali pengikat tersebut dinamakan ret-ret yang terbuat dari ijuk dan rotan. Ret-ret nanti akan diikat dengan pola yang menyeru menyerupai dua kepala hewan cicak yang bertolak belakang.

Cicak mempunyai makna sebagai penjaga rumah, sedangkan kepala yang bertolak belakang mempunyai makna bahwa setiap penghuni rumah mempunyai peran yang sama dan saling menghormati.

  • Bagian Rumah Adat Bolon

Gambar Bagian Rumah Adat Bolon
Gambar Bagian Rumah Adat Bolon
https://www.dictio.id/

Rumah adat Batak juga terbagi menjadi tiga bagian. Berikut ini merupakan penjelasan bagian-bagiannya!

  1. Bagian bawah atau yang disebut dengan Tombara. Bagian ini merupakan bagian bawah yang digunakan untuk tempat menyimpan hewan, baik itu ayam, kuda, hingga kerbau.
  2. Bagian tengah atau yang disebut dengan Tonga. Tonga merupakan bagian tengah atau badan dari rumah. Bagian ini digunakan sebagai tempat penghuninya beraktivitas sehari-hari.
  3. Bagian atas rumah atau disebut dengan Ginjang.

Masyarakat suku Batak sendiri percaya bahwa pada bagian bawah rumah mencerminkan kematian, sedangkan pada bagian tengah mencerminkan dunia manusia dan pada bagian atas mencerminkan dunia dewa.

Baca Juga: Rumah Adat

Filosofi Rumah Adat Bolon

Terdapat berbagai makna kehidupan pada rumah adat Batak. Berikut ini beberapa filosofi yang ada pada rumah bolon!

  1. Pondasi rumah yang kokoh melambangkan bahwa masyarakat suku Batak akan selalu bersama-sama dalam menghadapi beban berat.
  2. Tiang penyangga rumah atau yang disebut dengan ninggor melambangkan kejujuran dari setiap warga sekitar
  3. Atap rumah atau disebut dengan Songsong boltok, bermakna yakni agar ketika ada sikap yang kurang berkenan dadi pemilik rumah, maka sebaiknya disimpan dalam hati.
  4. Lantai rumah yang mempunyai makna kehidupan
  5. Bagian bawah rumah yang mempunyai makna tentang mengingat manusia akan kematian.
  6. Bagian tengah yang menggambarkan kehidupan manusia sehari-hari
  7. Bagian atas yang bermakna dunia para dewa.
  8. Pola ret-ret yang melambangkan bahwa kehidupan manusia sehari-hari akan hidup saling membutuhkan.
  9. Hal yang menarik pada masyarakat suku Batak Toba adalah dimana mereka selalu membuang kotoran melalui telaga yang biasanya terletak di dekat tungku. Hal tersebut ternyata mempunyai makna yakni untuk menghilangkan segala keburukan di dalam rumah dan menghilangkan setiap perbuatan buruk dari penghuninya.
  10. Pada bagian rumah juga terdapat panggung yang mempunyai ukuran kecil. Panggung tersebut digunakan untuk menyimpan hasil panen, tempat ini juga mempunyai makna harapan kepada Sang Pencipta agar penghuni rumah senantiasa dilimpahkan rezeki

Banyaknya makna tersebut dapat dijadikan sebagai bukti bahwa ternyata rumah tersebut didirikan bukan hanya untuk tempat berteduh dan tempat tinggal, melainkan juga dibuat dengan penuh pedoman hidup yang telah diwujudkan dalam setiap bagian rumah.


Fakta Rumah Adat Bolon

Sebenarnya setiap rumah tradisional pasti mempunyai beberapa fakta yang tersembunyi, hampir tidak diketahui oleh masyarakat. Fakta tersebut mempunyai nilai kepercayaan bagi masyarakat, termasuk yakni rumah adat Batak. Berikut ini merupakan fakta-fakta dari rumah bolon Sumatera Utara.

  • Tempat tinggal para raja.

Dulunya, rumah bolon merupakan tempat tinggal dari para raja. Dimana terdapat 14 raja yang pernah menempati rumah tersebut.

  • Bukan sekedar rumah

Rumah bolon merupakan rumah adat yang mempunyai fungsi seperti rumah tinggal lainnya. Tetapi bukan hanya itu, rumah ini juga ternyata mempunyai fungsi sebagai status sosial bagi para pemiliknya.

  • Mempunyai beragam jenis.

Rumah bolon sebenarnya bukan hanya terdiri dari satu macam saja, melainkan terdiri dari beragam jenis rumah bolon, baik dari rumah Bolon Toba, rumah Bolon Simalungun, rumah Bolon Karo dan masih banyak lainnya.

  • Mempunyai sebutan berdasarkan dari hiasannya

Setiap rumah bolon yang mempunyai perbedaan pasti akan menunjukkan ciri khas lainnya. Dimana rumah yang mempunyai beragam hiasan dan ukiran rumah disebut dengan ruma Gorga Sarimunggu. Sedangkan jika rumah tidak mempunyai hiasan maka disebut sebagai Jabu Ereng atau Jabu Batara Siang.

  • Terbuat dari bahan dasar kayu.

Jika rumah modern akan dibangun dengan menggunakan semen, beton dan lainnya, maka berbeda dengan rumah adat ini. Dimana tiang penyangga terbuat dari kayu yang berkualitas sehingga rumah dapat berdiri dengan kokoh.


Orang juga bertanya

Apa keistimewaan rumah adat Batak?

Apa ciri rumah Batak Toba?

Pakaian Adat Batak apa?

Apa nama rumah adat Batak mandailing?


Penutup

Demikianlah pembahasan mengenai rumah adat Batak. Pembahasan dimulai dari sejarah, ciri khas, filosofi hingga faktanya. Semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan tentunya bisa dipahami dengan baik!


Rumah Adat Batak

Default image
FITRI
"Menulis menjadi sebuah solusi dalam menuangkan beban yang tak pernah tersampaikan lewat sebuah ucapan"

Leave a Reply

error: Content is protected !!