Rumah Adat Sumatera Selatan

Rumah Adat Sumatera Selatan – Rumah adat merupakan bangunan tradisional yang dimiliki bangsa Indonesia. Salah satu rumah adat Indonesia berasal dari daerah Sumatera Selatan. Di Sumatera bagian Selatan tersebut terdapat berbagai jenis rumah adat Sumatera Selatan.

Setidaknya, telah ada 9 jenis rumah adat yang menjadi kekayaan Provinsi Sumatera Selatan. Setiap bangunan khas tersebut dibangun dan dihuni oleh masyarakat setempat, dan menjadi ciri khas serta identitas bagi masyarakat Sumatera Selatan.

Lantas bagaimana kesembilan jenis rumah adat Sumatera Selatan? Bagaimana keunikan dari ketujuh rumah tradisional tersebut? Untuk mendapatkan jawabannya, yuk kita simak artikel ini sampai tuntas ya.


Rumah Adat Sumatera Selatan

Rumah Adat Sumatera Selatan
Rumah Adat Sumatera Selatan
https://www.99.co/

Rumah adat merupakan salah satu warisan budaya para leluhur bangsa Indonesia. Salah satu rumah adat di Indonesia berasal dari provinsi Sumatera Selatan. Rumah adat Sumatera Selatan merupakan rumah adat yang banyak dibangun dan dihuni oleh masyarakat setempat.


Arsitektur Rumah Adat Sumatera Selatan

Secara umum, masyarakat yang banyak menghuni provinsi Sumatera Selatan dibagi menjadi dua kelompok etnik, yaitu etnik uluan dan etnik iliran. Etnik Uluan biasa bertempat tinggal di hulu Batanghari Sembilan, sedangkan kelompok etnik Iliran banyak menempati hilir Batanghari Sembilan, yang saat ini dikenal dengan Palembang.

Kedua suku ini kemudian membangun bangunan tradisional yang kemudian menjadi bangunan khas dan memiliki keunikan tersendiri. Bahkan tidak jarang bangunan-bangunan tersebut menjadi identitas bagi suku yang mendiami.

Kedua etnik tersebut kemudian membentuk dua arsitektur bangunan tradisional yang utama di provinsi Sumatera Selatan, yakni arsitektur rumah Uluan dan rumah Iliran.

Arsitektur Rumah Uluan

Arsitektur Rumah Uluan
Arsitektur Rumah Uluan
indonesiakaya.com

Arsitektur ini biasa digunakan sebagai rumah adat yang mendiami daerah dataran tinggi di Provinsi Sumatera Selatan. Umumnya, rumah-rumah uluran memiliki persamaan pada bentuk bangunan yang berupa rumah panggung dan ditopang dengan tiang penyangga yang tinggi. Rumah Uluan sendiri dibedakan menjadi 4 jenis bangunan, yaitu:

Besemah

Rumah adat jenis ini dapat dijumpai di Kota Pagar Alam, Kabupaten Lahat, dan daerah Sumatera lainnya.

Umumnya rumah jenis ini adalah rumah panggung yang berbentuk persegi, memiliki ketinggian 1,5 meter sampai 2 meter dari atas permukaan tanah. Rumah ini dilengkapi dengan atap piabung dan tiang penopang bangunannya (tiang duduk) diletakkan di atas batu.

Rumah Besemah dapat dibagi menjadi empat macam rumah adat, yaitu: Rumah Tatahan, Rumah Kilapan, Rumah Padu Kingking atau Padu Kingking, serta Rumah Padu Ampagh.

Semende

Rumah Semende sendiri merupakan rumah adat Suku Semende, yang mempunyai bentuk bangunan hasil transformasi Rumah Besemah.

Rumah adat Semende masih dapat ditemukan di Kabupaten Muara Enim. Bangunan ini memiliki ciri khas berupa sekat-sekat yang terletak di ruang induk dan lebih banyak memiliki jendela.

Rumah Semende ini juga disebut dengan Rumah Tunggu Tabang karena pemindahtanganan rumah ini hanya dapat dilakukan dengan proses Tunggu Tabang yang sesuai dengan sistem matrilineal yang diyakini masyarakat setempat.

Ogan

Rumah adat ogan merupakan rumah hasil transformasi Rumah Besemah. Bangunan ini merupakan rumah tradisional dari Suku Ogan yang tinggal di tepian Sungai Ogan, Sumatera Selatan.

Rumah adat yang banyak ditemui di daerah Ogan Komering Ulu. Bangunan tradisional ini memiliki ciri khas berupa penambahan tritisan yang ditopang oleh tiang-tiang. Dilengkapi dengan atap yang tidak melengkung. Serta, memiliki lantai antar-ruangan yang sama tingginya.

Komering

Rumah adat Komering sendiri dapat dibagi menjadi dua macam, yakni rumah Ulu Komering dan rumah Lamban Tuha atau Lambanan Tuha.

Rumah Ulu Komering merupakan rumah adat yang dihuni suku Komering. Rumah Ulu Komering memiliki ciri khusus di bagian atapnya yang berbentuk atap pelana tanpa patahan. Sementara itu, juga terdapat persilangan listplank pada ujung atap. Serta memiliki tiang yang ditanam ke dalam tanah.

Kemudian, jenis rumah Lamban Tuha merupakan rumah adat suku Ranau. Keunikan dari bangunan ini adalah berbentuk rumah panggung dan dilengkapi dengan atap tinggi yang berjenis pelana kuda dan kemiringan sebesar 45 derajat.

Arsitektur Rumah Iliran

Arsitektur Rumah Iliran

https://www.selasar.com/

Arsitektur rumah Iliran dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu rumah Limas, rumah Rakit, dan rumah Gudang.

Rumah Limas merupakan arsitektur rumah iliran yang dibangun di daratan dan biasa diperuntukkan bagi para bangsawan. Sedangkan, rumah Rakit merupakan rumah yang dibangun di atas permukaan air, seperti sungai dan danau.

Sedangkan rumah Gudang merupakan rumah yang paling banyak dapat ditemui di Sumatera Selatan. Hal ini dikarenakan bangunan tradisional ini tergolong ke dalam tipe bangunan hunian oleh masyarakat pada umumnya.


9 Jenis Rumah Adat Sumatera Selatan

Terdapat beragam rumah adat yang berasal dari Sumatera Selatan. Setidaknya terdapat 9 jenis rumah adat yang ada di Sumatera Selatan.

Kesembilan rumah tersebut diantaranya adalah rumah adat Tatahan, rumah adat Padu Ampar, rumah adat Padu Kingking, rumah adat Ulu Ogan, rumah adat Ulu Komering, rumah adat Cara Gudang, rumah adat Limas, rumah adat Kilapan, dan rumah adat Rakit.

Untuk mengetahui bagaimana penjelasan lengkap dari kesembilan rumah adat Sumatera Selatan tersebut, dapat diamati di bawah ini.

 

No Rumah Adat Sumatera Selatan
1 Rumah Adat Tatahan
2 Rumah Adat Padu Ampar
3 Rumah Adat Padu Kingking
4 Rumah Adat Ulu Ogan
5 Rumah Adat Ulu Komering
6 Rumah Adat Cara Gudang
7 Rumah Adat Limas
8 Rumah Adat Kilapan
9 Rumah Adat Rakit

 

Rumah Adat Tatahan

Rumah Adat Tatahan
Rumah Adat Tatahan
https://greatnesia.id/

Rumah adat Tatahan merupakan rumah adat yang memiliki bentuk bujur sangkar dengan konsep rumah panggung yang dibangun dan dihuni oleh masyarakat Suku Besemah

Rumah Tatahan juga dikenal dengan rumah Besemah. Nama bersemah memiliki makna pahatan. Pahatan tersebut merujuk pada ukiran lukisan di rumah tradisional yang dipahat.

Sejak tahun 1977, diperkirakan telah berdiri sekitar 40 bangunan rumah tradisional ini di Desa Bangke, Kecamatan Kota Agung, Kabupaten Lahat. Akan tetapi pada tahun 2017, bangunan khas ini hanya tersisa 13 bangunan saja.

Pada umumnya rumah adat Tatahan yang ditopang kayu setinggi 1,5 meter sampai 2 meter. Tiang penopang rumah tersebut dibuat dari bahan kayu tembesu dan kayu telat yang memiliki karakteristik daya tahan yang cukup kuat dan tahan lama.

Kolong rumah tersebut biasa digunakan sebagai tempat untuk menyimpan kayu bakar. Selain itu kolong rumah juga kerap digunakan sebagai pelindung penghuni rumah dari binatang buas tidak masuk ke dalam rumah.

Bagian atap rumah tradisional ini dibuat dari material pohon aren dan kerangkanya menggunakan bambu. Pada bagian depan mirip dengan rumah tradisional orang Minangkabau yang runcing seperti tanduk.

Rumah adat Tatahan dibangun dengan dibagi menjadi 4 bagian ruang. Keempat ruang tersebut diantaranya adalah ruang sangkar atas, sangkar bawah, bagian depan, dan ruang bagian tengah.

Rumah adat Sumatera Selatan ini dihiasi dengan ukiran rumah. Motif ukiran yang menghiasi rumah tradisional tersebut biasa berbentuk motif bunga, misalnya bunga matahari dan bunga teratai.

Motif bunga ini digambar dengan posisi vertikal dan horizontal. Bunga dengan posisi vertikal melambangkan doa dan harapan pemilik rumah agar rezeki mereka bertambah. Sedangkan, bunga horizontal melambangkan nilai persatuan dan gotong royong.

Motif lainnya berupa bentuk lingkaran atau bubulan yang biasa dipahat di bagian samping dinding rumah Tatahan. Motif ini merupakan lambang dari kebersamaan antar sesama penghuni rumah. Serta pada bagian tengah bubulan ditambahkan lubang untuk mengintip keadaan di luar rumah.

Rumah Adat Padu Ampar

Arsitektur Rumah Uluan
Rumah Adat Padu Kingking
https://www.selasar.com/

Rumah adat Sumatera Selatan berikutnya adalah rumah Padu Ampar. Rumah tradisional ini juga masih di desain dengan konsep rumah panggung dengan arsitektur bangunan dari bahan yang dapat diperoleh dari alam.

Rumah tradisional ini merupakan bangunan yang hampir keseluruhan bagian bangunan dibangun dari bahan material bambu. Seperti pada bagian atasnya yang dibuat dari bambu. Atapnya dibuat sedikit melengkung semacam pelana kuda dan berbentuk trapesium yang bernama piabung.

Karena rumah tradisional ini mengusung konsep rumah panggung, sehingga bangunan rumah dilengkapi dengan tiang penopang dan juga tangga yang terbuat dari bambu.

Bangunan ini memiliki bentuk tidak berundak pada bagian lantainya, sehingga terlihat seperti tidak memiliki sangkar bawah maupun sangkar atas.

Rumah Adat Padu Kingking

Rumah Adat Padu Kingking
Rumah Adat Padu Kingking
https://www.selasar.com/

Rumah adat Sumatera Selatan selanjutnya adalah rumah Adat Padu Kingking. Rumah adat Sumatera ini banyak dibangun dan dihuni oleh suku Pasemah.

Arsitektur bangunan Padu Kingking berupa rumah panggung dengan kombinasi bahan material berupa kayu dan bambu yang khas. Umumnya bangunan ini berbentuk bujur sangkar

Rumah Padu Kingking dilengkapi dengan atap yang dibagi menjadi dua bagian. Setiap bagian atap disebut dengan gelumpai. Bagian gelumpai ini disusun dari potongan bambu yang rapi.

Karena konsep bangunan khas ini adalah rumah panggung, maka rumah tradisional ini perlu adanya tiang penyangga untuk menopang agar rumah dapat berdiri tegak.

Tiang-tiang tersebut juga merupakan tiang duduk. Disebut dengan tiang duduk, karena tiang-tiang ini hanya ditancapkan di atas batu. Jenis tiang yang seperti dapat membantu meredam rumah agar tidak bergetar ketika terjadi bencana gempa bumi melanda daerah tersebut.

Rumah adat Padu Kingking memiliki ruangan yang hampir menyerupai rumah adat Tatahan. Bangunan khas ini dibagi menjadi beberapa bagian ruang. Bagian ruang meliputi ruang bagian depan, ruang bagian tengah, dan ruang bagian belakang.

Baca Juga: Rumah Adat Tambi

Rumah Adat Ulu Ogan

Rumah Adat Ulu Ogan
Rumah Adat Ulu Ogan
https://www.selasar.com/

Rumah adat Sumatera Selatan selanjutnya adalah rumah Ulu Ogan. Rumah khas ini merupakan rumah dari suku Ogan yang bermukim di daerah Kabupaten Ogan, Komering Ulu.

Rumah adat Ulu Ogan merupakan rumah yang dibangun bahan material alami. Bahan-bahan ini didapatkan dari alam dan masih serba kayu.

Bangunan khas Sumatera Selatan ini memiliki ciri khas pada atapnya, yakni terdapat tambahan atap tritisan yang berada di bagian depan atau bagian samping atap tersebut. Atap tritisan sendiri ditopang oleh tiang dan penempatannya disesuaikan dengan kebutuhan pemilik rumah.

Di sisi lain, atap rumah Ulu Ogan juga tidak melengkung semacam atap rumah tradisional Sumatera lainnya.

Rumah Ulu Ogan juga dilengkapi dengan lantai yang memiliki ketinggian yang sama antara bagian satu dengan bagian lainnya. Lantai ini merupakan lantai panggung yang ditopang tiang kayu selayaknya desain rumah panggung pada umumnya.

Rumah Adat Ulu Komering

Rumah Adat Ulu Komering
Rumah Adat Ulu Komering
https://www.selasar.com/

Rumah adat Sumatera Selatan berikutnya adalah rumah adat Ulu Komering. Rumah ini dibangun dan dihuni oleh suku Komering dan suku Ogan Komering Ulu Timur.

Saat ini, rumah Ulu Komering masih dapat dijumpai di daerah Minanga, Cempaka, Ogan Komering Ulu Timur, Sumatera Selatan.

Bangunan khas Sumatera ini memiliki ciri khas dengan memiliki atap berbentuk pelana yang sedikit terdapat lekukan. Di sisi lain, bangunan ini mengusung konsep panggung yang ditopang dengan tiang. Tiang-tiang tersebut ditanam ke dalam tanah.

Rumah Adat Cara Gudang

Rumah Adat Cara Gudang
Rumah Adat Cara Gudang
https://rimbakita.com/

Rumah adat Cara Gudang merupakan salah satu rumah adat Sumatera Selatan yang cukup unik. Pasalnya bangunan ini memiliki bentuk rumah yang memanjang menyerupai bentuk gudang dengan panggung.

Rumah adat Sumatera ini memiliki tiang penopang setinggi 2 meter, dengan bentuk atap yang berbentuk limas segi empat, dan tidak dilengkapi dengan kekijing.

Rumah cara gudang dibangun dengan bahan material dari kayu berkualitas. Kayu-kayu tersebut meliputi kayu unglen, kayu petanang, dan kayu trembesi.

Bangunan khas Cara Gudang dibagi menjadi 3 bagian ruang, meliputi bagian depan, bagian tengah, dan bagian belakang.

Bagian depan rumah merupakan ruang yang memiliki kegunaan sebagai tempat berkumpul dan istirahat bagi seluruh anggota keluarga serta digunakan sebagai acara kenduri.

Sementara bagian tengah berfungsi sebagai tempat untuk menjamu tamu khusus. Biasanya tamu yang dijamu di bagian ruang ini adalah tamu yang telah berusia tua dan/atau tamu yang dihormati.

Serta bagian belakang merupakan bagian yang berfungsi sebagai kamar, dapur, dan ruang dalam. Kamar ini biasa digunakan oleh kepala keluarga sebelum nantinya digantikan oleh anak perempuannya yang telah dewasa.

Rumah Adat Limas

Rumah Adat Limas
Rumah Adat Limas
Indonesia.go.id

Rumah adat Limas merupakan rumah adat khas Sumatera Selatan. Dinamakan rumah limas karena bangunan ini memiliki atap yang berbentuk limas. Masyarakat setempat juga menyebutnya dengan rumah Bari.

Konstruksi dari rumah Limas mengusung konsep rumah panggung. Selain itu, lantai rumah Limas dibuat bertingkat-tingkat yang kemudian dinamakan Bengkilas.

Rumah adat Limas dapat dijumpai di daerah Sumatera Selatan. Sedangkan di Malaysia, rumah Limas dapat dijumpai di Johor, Selangor, dan Terengganu.

Rumah adat Limas memiliki luas sekitar 400 sampai 1000 meter persegi bahkan lebih. Bangunan tradisional tersebut dibangun dengan bahan material dari kayu unglen atau ulin. Dinding, pintu dan lantai rumah Limas umumnya terbuat dari kayu tembesu dan dihias dengan ukiran khas Palembang.

Serta kerangka rumah adat Limas dibuat dari bahan kayu seru. Rumah ini terdapat banyak jendela yang berukuran besar.

Atap rumah adat Limas dihiasi dengan ornamen simbar yang dibuat berbentuk tanduk dan melati. Bunga melati tersebut merupakan simbol keagungan dan kerukunan, sedangkan simbar dua tanduk merupakan simbol Adam dan Hawa.

Di sisi lain terdapat juga simbar dengan tiga tanduk yang merupakan simbol matahari, bulan, dan bintang. Simbar dengan empat tanduk merupakan simbol sahabat nabi. Serta simbar dengan lima tanduk merupakan lambang rukun Islam.

Selain sebagai hiasan pada bagian atap rumah, simbar juga berfungsi sebagai penangkal petir bangunan tradisional tersebut.

Pada salah satu lantai rumah limas, dapat dijumpai ruang pangkeng, amben tetuo, dan amben keluarga. Amben merupakan balai yang digunakan untuk musyawarah. Amben tetuo merupakan amben yang digunakan sebagai tuan rumah terima tamu kehormatan.

Baca Juga: Rumah Adat

Rumah Adat Kilapan

Rumah Adat Kilapan
Rumah Adat Kilapan
https://www.99.co/

Rumah adat Kilapan merupakan salah satu rumah adat Sumatera Selatan. Rumah Kilapan memiliki bentuk yang menyerupai rumah Tatahan, yakni tergolong rumah Baghi dengan ciri khusus dinding yang polos.

Rumah Kilapan merupakan rumah panggung dengan ketinggian sekitar 1,5 sampai 2 meter. Tiang penyangga rumah ini disebut dengan tiang duduk yang ditancapkan di atas batu, sehingga tidak ditanam ke dalam tanah.

Hal ini dilakukan dengan tujuan agar dapat meredam getaran ketika terjadi bencana alam gempa bumi. Di samping itu, bangunan khas ini tidak memiliki sekat untuk membagi ruangan rumah tersebut.

Jika memang terdapat sekat, sekat ini digunakan sebagai pembatas ruang dengan alat perabotan rumah tangga, seperti alat dapur, peralatan pertanian, maupun alat pertukangan.

Akan tetapi, saat ini rumah Kilapan lebih banyak diberi sekat untuk membentuk bagian ruang berupa kamar untuk tidur para anggota keluarga.

Rumah Adat Rakit

Rumah Adat Rakit
Rumah Adat Rakit
https://www.99.co/

Rumah adat Sumatera Selatan selanjutnya adalah rumah Rakit. Saat ini rumah khas ini dapat dijumpai di pinggiran sungai Musi.

Rumah khas Bangka Belitung ini merupakan bangunan warisan masyarakat keturunan Tionghoa. Dahulu, bangunan ini pertama kali ditemukan di Sumatera Selatan yang kemudian menjadi cikal bakal rumah adat Bangka Belitung saat ini.

Rumah Rakit ini diyakini sebagai bangunan tertua di Sumatera Selatan. Bahkan beberapa menyebutkan bahwa bangunan tersebut telah ada sejak zaman Kerajaan Sriwijaya berkuasa.

Nama rumah rakit sendiri diambil dari bentuk bangunan tradisional ini yang memiliki struktur bangunan menyerupai bentuk rakit yang lengkap. Banyak masyarakat yang memiliki rumah adat rakit tersebut bermata pencaharian di lingkungan perairan, seperti sepanjang aliran sungai.

Rumah Rakit tidak hanya digunakan sebagai hunian bagi masyarakat setempat, melainkan bangunan ini juga biasa digunakan sebagai alat transportasi untuk menyeberangi sungai atau bahkan ke tempat lainnya dengan menyusuri aliran sungai.

Rumah adat Sumatera ini diikat dengan tali yang dihubungkan dengan tonggak di tepian sungai dan disangga oleh beberapa tiang yang ditancapkan ke dalam dasaran sungai. Keunikan dari bangunan ini adalah meskipun berada di atas air, lantai dari bangunan ini didesain tidak sampai basah terkena air.

Bahan material dari bangunan Rakit adalah bambu khusus yang dikenal dengan bambu Manyan. Bambu Manyan merupakan bambu dengan ukuran besar dan memiliki daya tahan yang kuat di medan perairan.


Orang juga bertanya

Pakaian adat Sumatera Selatan apa?

Apa tarian adat Sumatera Selatan?

Bagaimana bentuk rumah limas Sumatera Selatan?

Apa rumah adat sumatera barat?


Penutup

Demikian penjelasan mengenai rumah adat Sumatera Selatan. Setidaknya terdapat 9 rumah adat yang berasal dari provinsi Sumatera Selatan yang memiliki keunikan tersendiri dan menjadi warisan bangsa Indonesia. Semoga dengan membaca artikel ini semakin menambah wawasan kita dan tentunya menambah rasa cinta kita kepada budaya bangsa kita, Indonesia.


Rumah Adat Sumatera Selatan
Sumber Refrensi:

https://www.99.co/blog/indonesia/jenis-rumah-adat-sumatera-selatan/
https://www.andalastourism.com/rumah-adat-sumatera-selatan
https://nyero.id/rumah-adat-sumatera-selatan/
https://www.selasar.com/rumah-adat/sumatera-selatan/

Default image
SHEYLA
"Merengkuh makna, mengurai rasa, menempuh asa dengan sastra cinta."

Leave a Reply

error: Content is protected !!